Penerapannya Dalam Komunikasi Konseling

Penerapannya Dalam Komunikasi Konseling 
Pada Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional (SPN) Pasal 1 Ayat 4 dinyatakan bahwa “pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam penyelenggaraan pendidikan.

Lebih jauh, pengertian pendidikan sebagaimana tersebut pada Pasal 1 Ayat (1) Undang Undang SPN itu juga sepenuhnya terakomodasi di dalam kaidah-kaidah pelayanan konseling, suasana belajar dan proses pembelajaran yang harus diwujudkan oleh pendidik sebagaimana menjadi kata kunci dalam pengertian pendidik itu menjadi kewajiban para konselor, baik dalam pelayanannya di sekolah maupun dalam setting kehidupan dan kelembagaan lainnya. Dalam hal ini “suasana belajar” yang dimaksud adalah kondisi yang terjadi pada diri klien yang sedang menjalani proses konseling; sedangkan “proses pembelajaran” adalah proses konseling yang diselenggarakan oleh konselor dalam pelayanan terhadap klien. Proses konseling inilah yang menjadi tugas pokok konselor; menjadi tugas keseharian bagi konseling yang menjalankan misi profesionalnya. Untuk mampu mewujudkan proses konseling yang efektif konselor profesional dituntut menguasai sepenuhnya berbagai kompetensi yang mendukung profesi konselor. 

Sebagai pendidik, konselor dituntut menguasai kompetensi dasar proses pembelajaran melalui “ bahasa” dan penerapan pendekatan, metode, dan kegiatan pendukung pelayanan konseling. Kompetensi profesional konselor terbentang dalam spektrum kompetensi keilmuan, kompetensi keahlian/keterampilan, dan kompetensi perilaku profesi. Dalam pelayanan konseling, seorang konselor perlu memiliki kompetensi keahlian atau keterampilan yang meliputi penguasaan konselor dalam konsep dan praksis : (1) wawasan terpadu tentang konseling (pengertian, tujuan, fungsi, prinsip, asas, dan landasan, (2) pendekatan, strategi, dan teknik melalui berbagai jenis layanan dan kegiatan pendukung pelayanan konseling, (3)penyusunan program pelayanan konseling, (4) sumber dan media pelayanan konseling, (5) asesmen dan evaluasi hasil dan proses layanan konseling, dan (6) pengelolaan pelayanan konseling.

Pada kenyataannya masih ditemukan adanya hambatan pelaksanaan konseling di sekolah yang berkaitan dengan berbagai macam keterampilan-keterampilan komunikasi konseling dengan klien. Berdasarkan permasalahan yang ada di lapangan maka dipandang perlu sebuah model pelatihan keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya bagi guru pembimbing sekolah menengah atas di wilayah Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Konsep dasar pemilihan keterampilan komunikasi konseling yaitu mengingat bahwa keterampilan komunikasi dalam konseling ikut membantu mengungkap permasalahan sebenarnya yang dihadapi klien. Dengan diketahui masalah yang sebenarnya akan mempermudah dalam memberikan bantuan konseling yang sesuai dengan kondisi dan keadaan klien. Harapan yang ingin dicapai melalui pelatihan keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya adalah meningkatkan keterampilan dan kompetensi guru pembimbing dalam memberikan layanan konseling melalui komunikasi yang efektif. 

1. Pengertian Budaya
Menurut George F. Kneller (1965) kata budaya bermakna semua cara-cara hidup yang dilakukan orang dalam suatu masyarakat. Dengan budaya tertentu dimaksudkan keseluruhan cara hidup bersama dari sekelompok orang, yang meliputi bentuk mereka dalam berpikir, berbuat dan merasakan yang diekspresikan, misalnya dalam kepercayaan, hukum, bahasa, seni, dan adat istiadat, juga dalam bentuk produk-produk benda seperti rumah, pakaian, dan alat-alat.

Menurut George F. Kneller (1965) salah satu gejala budaya berupa ideologi yang berisi pengetahuan, nilai-nilai dan kepercayaan. Gejala budaya inilah yang dimaksudkan dalam pengabdian ini, yaitu nilai-nilai dan kepercayaan yang secara umum hidup pada sebagian besar suku-suku bangsa Indonesia. Hal ini sesuai dengan klasifikasi yang dibuat Ralp Linton (1965) bahwa nilai-nilai dibedakan menjadi tiga kelompok yaitu : umum (universal) meliputi pikiran, perbuatan dan perasaan yang hidup pada semua orang dewasa yang hidup dalam suatu masyarakat, misalnya antara lain bahasa, rumah, hubungan keluarga, pakaian, kepercayaan dan nilai-nilai. Khusus, adalah gejala budaya yang hanya berlaku bersama pada sekelompok masyarakat, misalnya para usahawan atau para profesional lain. Alternatif, adalah nilai-nilai yang hidup pada sejumlah terbatas individu-individu, misalnya pemuka agama, seniman dan ahli filsafat. Kelompok nilai-nilai universal itulah yang dimaksudkan dalam hal ini.

Ciri gejala budaya lain menurut George Kneller (1965) ialah budaya adalah ideal dan manifes atau menampak. Budaya ideal mencakup cara-cara dalam mana seorang percaya bahwa mereka seharusnya berlaku, atau dalam mana mereka hendaknya berlaku, atau dalam mana mereka percaya berlaku. Budaya manifes atau menampak berupa tingkah laku aktual mereka. Misalnya, nilai tenggang rasa pada waktu sekarang mungkin lebih bersifat ideal daripada manifes atau aktual. Jadi budaya dalam hal ini berupa nilai-nilai yang bersifat universal, yaitu hidup dalam sebagian besar suku-suku bangsa Indonesia, dan baik yang bersifat ideal maupun manifes atau aktual.

Budaya dalam arti nilai-nilai atau kepercayaan, yang bersifat universal dan dalam bentuk ideal serta manifes dapat disebut sebagai budaya nasional, dan nilai-nilai itu dapat diidentifikasi antara lain sebagai berikut :
a. Pandangan bahwa manusia Indonesia adalah monodualistik, yaitu sebagai makluk pribadi dan juga sebagai makluk sosial, yang berakibat bahwa manusia Indonesia tidak otonom;
b. Pandangan bahwa pada dasarnya individu memelihara asas keserasian, keselarasan, keseimbangan dengan masyarakat dalam kehidupan. Berdasarkan pandangan itu timbullah nilai-nilai: kekeluargaan, tolong menolong, gotong royong, tenggang rasa, dan sebagainya;
c. Menghormati dan menunjukkan kesetiaan kepada orang tua;
d. Kepercayaan kepada kekuatan supranatural;
e. Dalam komunikasi dengan orang lain individu sangat mementingkan konteks atau situasi dimana komunikasi itu berlangsung. Demi untuk memelihara hubungan baik dengan pihak lain maka orang dapat berkata kepada orang lain yang mungkin bertentangan dengan apa yang ada dalam hatinya;
f. Menjadi dewasa artinya meningkatkan kemampuan orang dalam pengendalian diri perasaan.

2. Konseling Bercorak Budaya
Penjelasan mengenai konseling bercorak budaya dapat diambil dari pemaparan Sciarra (2004) yang mengemukakan pola umum budaya berbagai suku bangsa Asia di Amerika. Semenatara itu pada umumnya, klien yang berasal dari Indonesia mempunyai persamaan ciri-ciri dengan berbagai suku bangsa Asia, karenanya dapat berlaku pola budaya berbagai suku bangsa Asia. Pola umum budaya tersebut sebagai berikut :
  1. Kesetiaan kepada orang tua. Anak-anak Amerika keturunan Asia pada segala usia diharapkan untuk menghormati dan setiap kepada orang tua mereka. Bagi remaja, hal ini bisa berarti merupakan tekanan budaya bagi pemilihan karir karena harus sesuai dengan yang dikehendaki orang tua mereka.
  2. Saling bergantung dalam keluarga. Budaya Amerika-Euro Putih menyamakan kematangan perkembangan dengan kemampuan memenuhi kebutuhan diri, dalam budaya orang Amerika keturunan Asia, kematangan perkembangan berarti meningkatnya kemampuan memenuhi kebutuhan keluarga. Segala hal yang mungkin merusak keserasian dan fungsi keluarga terlarang. Segala sesuatu yang negatif mengenai anggota keluarga perorangan dapat membawa rasa malu bagi seluruh keluarga. Potensi konflik antara anak-anak dengan orang tua sangat besar bila anak-anak mengalami akulturasi budaya Barat dengan cepat.
  3. Sistem Patriakat. Dengan beberapa perkecualian, budaya orang Amerika keturunan Asia cenderung bersifat patriakat, lebih memberikan hak dan keistimewaan kepada anak laki daripada perempuan. Bila konselor melakukan konsultasi bagi kedua orang tua, konselor sekolah hendaknya mempersilahkan lebih dahulu sang ayah sebagai bukti pengakuan dari sistem patriakat.
  4. Pengendalian emosi. Budaya Amerika-Asia tidak menyenangi penampakan emosi dan perasaan sebagaimana adanya dalam diri mereka jika situasi tidak mengijinkan, dan berbicara mengenai masalah seksual atau seksualitas dianggap tabu.
  5. Komunikasi konteks-tinggi. Komunikasi orang Amerika-Asia cenderung bersifat konteks tinggi, yaitu situasi menentukan makna lebih daripada kata-kata aktual. Misalnya, kata tidak bisa berarti ya atau tidak tergantung atas konteks (nada suara, intonasi, dan tanda-tanda nonverbal yang menyertai pesan). Juga konteks menentukan apakah jenis pesan verbal tertentu diperbolehkan atau tidak. Misalnya, seorang siswa Amerika keturunan Asia mungkin mengatakan ”ya” kepada konselor karena konteks tidak dapat mengijinkan siswa untuk berkata ”tidak”, meskipun tidak adalah apa yang dimaksud siswa. Atau siswa Amerika keturunan Asia mungkin menghindari kontak mata dengan konselor, yang hal ini adalah tanda menghormati dalam budaya siswa, tetapi dalam budaya dominan tentu saja, hal itu tidak hormat.
Lebih lanjut Sciarra (2004) menyatakan bahwa konselor yang terdidik dengan tradisi Barat harus peka terhadap perbedaan-perbedaan itu bila bekerja dengan siswa Amerika keturunan Asia dan orang tua mereka. Demikian juga Corey (2001) pada setiap akhir dari bab yang membahas pendekatan-pendekatan konseling selalu mengemukakan keterbatasan dari segi lintas budaya. Dengan demikian, konseling yang diselenggarakan di manapun hakekatnya “tidak bisa bebas budaya”. Konseling yang pada hakekatnya komunikasi dengan tujuan khusus membantu konseli maka harus mempertimbangkan berbagai muatan budaya yang terlibat dalam komunikasi tersebut. Cara berkomunikasi yang meliputi bahasa, sikap tubuh, gesture, dan sebagainya hendaknya dipahami dalam konteks konseling bercorak budaya.

Dalam redaksi yang sedikit berbeda Sue dkk (1982) mempergunakan istilah konseling lintas budaya, dan selanjutnya memberi batasan konseling lintas budaya adalah suatu hubungan konseling dalam mana dua peserta atau lebih berbeda alam latar belakang budaya dan gaya hidup. Definisi menggambarkan pandangan yang luas yakni semua konseling pada sifat dasarnya menjadi lintas budaya. Tetapi, konseling lintas budaya dikonsepsikan dan dikaji dalam istilah yang jauh lebih sempit, mengacu terutama kepada hubungan konseling bila konselor kulit putih dan klien seorang anggota kelompok minoritas etnis atau suku bangsa. Dalam kepustakaan konseling lintas budaya, pembahasan mengenai konselor dari minoritas etnis atau suku bangsa dengan klien kulit putih jarang terjadi. Bahkan lebih jarang lagi membahas mengenai peserta konseling yang berasal dari dua kelompok minoritas berbeda. Jadi penggunaan istilah lintas budaya memuat perbandingan antara dua kelompok, kelompok standar dan kelompok lain yang berbeda budaya (Susettel dkk, 1991).

Jika menggunakan definisi sempit mengenai konseling lintas budaya seperti diuraikan di muka, yaitu kajian mengenai konselor kulit putih dengan klien berasal golongan minoritas etnis di Amerika Serikat maka konseling lintas budaya tidak tepat digunakan di Indonesia. Konseling di Indonesia, konselor dan klien bisa berasal dari satu suku bangsa yang sama atau yang berbeda, misalnya konselor orang suku bangsa Jawa dengan klien orang Jawa atau konselor orang Sumatera dengan klien dari suku bangsa Sulawesi. Tetapi kesemuanya baik konselor dan klien dari suku bangsa yang sama atau yang berbeda berada dalam rumpun budaya nasional yang sama. Di Indonesia tidak dikenal budaya standar atau dominan (seperti budaya kulit putih kelas-menengah di Amerika Serikat) tetapi kelompok-kelompok budaya daerah berada dalam kedudukan sederajat. Budaya nasional, nilai-nilai yang pada umumnya dijunjung oleh kelompok-kelompok etnis, dijadikan sumber acuan bagi pelaksanaan konseling di Indonesia dan sudah berang tentu, nilai-nilai universal konseling dari Barat dapat kita jadikan juga sumber rujukan dalam rangka memadukan kedua nilai budaya tersebut.

Di sisi lain, kerampilan konseling yang bercorak budaya (konseling lintas budaya) dapat dilatihkan kepada konselor untuk meningkatkan efektivitas kinerjanya (Ibrahim, 1985). Hal itu dapat dilakukan dengan meningkatkan pengetahuan dan ketrampilannya melaksakan konseling yang bercorak budaya (Carney dan Kahn, 1984), dengan mempergunakan berbagai kelebihan yang sudah dimilikinya (Smith, 2006). Artinya, kegiatan peningkatan ketrampilan konselor itu tidak perlu dilakukan dengan menghilangkan atau meninggalkan berbagai ketrampilan dasar yang telah dimiliki konselor. Justru berbagai kemampuan yang telah dimiliki dapat dipergunakan dengan memanfaatkan dan mengerahkan berbagai kelebihan semaksimal mungkin, dan meminimalkan keterlibatan kelemahan yang ada atau hal-hal yang negatif. Melalui usaha demikian diharapkan ketrampilan konseling dari para guru pembimbing (konselor) akan semakin meningkat sehingga kinerjanya juga dirasakan semakin bagi para siswa khususnya, dan pada akhirnya kehadiran profesi bimbingan dan konseling dapat diterima dan didudukkan secara proporsional. 

3. Implementasi Nilai-Nilai Budaya Dalam Komunikasi Konseling
Ivey (1988) menyarankan bahwa penggunaan keterampilan komunikasi konseling hendaknya memperhatikan latar belakang budaya dan kebiasaan klien perorangan. Permasalahannya apakah nilai-nilai budaya yang relevan untuk penerapan dalam komunikasi konseling dan apakah contoh-contoh penerapannya.

a. Nilai-Nilai Budaya Yang Relevan
Untuk melaksanakan keterampilan komunikasi konseling bagi klien Indonesia konselor perlu memperhatikan latar budayanya. Nilai-nilai budaya klien Indonesia termasuk bersama dengan nilai-nilai budaya nasional yang relevan, antara lain : 
  1. Hubungan konselor-klien bersifat hirarkis, bukan sederajat seperti di Barat;
  2. Pengembangan diri berfokus pada keluarga atau kelompok, dan mereka saling bergantung;
  3. Kematangan psikologis berarti meningkatnya kemampuan dalam pengendalian emosi;
  4. Sumber kendali dan sumber tanggung jawab terletak di luar diri (external bukan internal seperti Barat);
  5. Pemecahan masalah menjadi tanggung jawab konselor;
  6. Empati atau tenggang rasa yaitu peka dan memahami perasaan orang lain;
  7. Menghormati dan setia kepada orang tua;
  8. Komunikasi dengan pengaruh tinggi konteks atau situasi;
  9. Keserasian dengan lingkungan alam dan orang lain;
  10. Berorientasi waktu lalu dan kini, bukan waktu datang seperti orientasi waktu Barat.
b. Penerapan Nilai-Nilai Budaya
Beberapa contoh penerapan nilai-nilai budaya dalam keterampilan komunikasi dengan klien Indonesia (Rosjidan. 2005) , yaitu :

1) Keterampilan Memperhatikan
Keterampilan memperhatikan terdiri atas empat dimensi: kontak mata, bahasa tubuh, kualitas suara, penelurusan verbal.
  • Kontak mata. Jika konselor berbicara dengan orang lain, konselor akan memandang klien (Barat). Tingkah laku ini tidak seluruhnya tepat bagi klien Indonesia. Kebiasaan sehari-hari jika berbicara dengan orang lain, tidak terus menerus menatap muka lawan bicara, apa lagi orang lain itu orang lebih usia, tidaklah sopan mengarahkan pandangan mata kepadanya. Klien akan mengasosiasikan pembicaraan konseling seperti pembicaraan dengan kontak mata keseharian kepada orang tua.
  • Bahasa tubuh. Di masyarakat Indonesia, orang tidak biasa menggunakan bahasa tubuh untuk menyertai pembicaraan dengan orang, kecuali yang banyak dilakukan adalah penggunaan gerakan tangan.
  • Kualitas suara. Bahasa Indonesia yang digunakan tidak termasuk bahasa berlagu, klien dalam kehidupan sehari-hari dalam percakapan biasa mendengar kata-kata orang lain dengan intonasi yang lebih mendatar. Klien mendengarkan kata-kata konselor dengan intonasi suara yang lebih variatif mungkin klien akan merasa asing dalam komunikasi itu.
2) Keterampilan Memantulkan Perasaan 
Hal yang perlu mendapatkan perhatian adalah keterampilan konselor dalam pemilihan kata-kata perasaan negatif dalam pemantulan perasaan, terutama bagi perasaan terhadap orang tua. Keterampilan memantulkan perasaan klien yang negatif kepada orang tua hendaknya dilakukan dengan hati-hati karena nilai budaya klien tidak mengijinkan menggunakan kata-kata perasaan negatif yang sangat keras terhadap orang tua.

3) Keterampilan Menggunakan Pertanyaan Untuk Membuka Interviu
Pada umumnya di Barat, interviu dimulai dengan pertanyaan terbuka diikuti dengan pertanyaan tertutup untuk diagnosis dan klarifikasi. Bagi klien Indonesia, mungkin lebih efektif jika dimulai dengan pertanyaan tertutup dari pada pertanyaan terbuka, karena kebiasaan berpikir klien dari hal yang kongkrit baru kemudian ke yang lebih abstrak. 

4) Keterampilan Menstruktur
Penstrukturan adalah keterampilan konselor untuk pembatasan pembicaraan agar proses konseling dapat berjalan pada tujuan yang ingin dicapai. Salah satu pembatasan adalah penegasan peran konselor, yaitu peran konselor bukan untuk membuatkan keputusan bagi klien, bukan untuk memberikan pemecahan masalah. Tetapi, bagi klien Indonesia penegasan peran konselor demikian tidak bisa dimengerti karena tidak sesuai budaya yang dia ikuti bahwa konselor dianggap sebagai tokoh yang dia minta bantuan untuk pemecahan masalah adalah tokoh yang mau dan mampu memberikan pilihan jalan keluar dari masalah yang dialami.

5) Keterampilan Pemecahan Masalah
Salah satu dari tahap-tahap pemecahan masalah ialah memperjelas nilai-nilai yang ada di belakang pilihan pribadi. Menurut budaya klien Indonesia, pertimbangan atas nilai-nilai bersangkutan dengan keluarga atau orang tua hendaknya mendapat bobot yang tinggi. Anak dituntut untuk menunjukkan penghormatan dan kesetiaan kepada orang tua pada penentuan pilihan atau keputusan.

6) Keterampilan Memahami Jalan Pikiran Klien
Pandangan Barat menyatakan bahwa individu yang sehat jika pola pikir mereka lebih berdasar pada kerangka acuan internal, lebih menekankan pada otonomi pribadi dan sumber kendali internal serta sumber tanggung jawab internal. Klien Indonesia, berdasar budaya menalar sesuatu peristiwa lebih meninjau dari kerangka acua eksternal dengan sumber kendali eksternal dan sumber tanggung jawab eskternal pula.

7) Keterampilan Memahami Tingkah Laku Klien
Konteks dan situasi sesaat dalam komunikasi serta guna memelihara keserasian hubungan dengan orang lain maka klien Indonesia dapat menjawab tidak atau ya atas pertanyaan yang dia terima, meskipun yang sebenarnya bukan seperti apa yang dikatakan.

Khalayak Sasaran Kegiatan PPM
Khalayak sasaran kegiatan PPM ini adalah guru pembimbing SMP di wilayah Kabupaten Sleman Yogyakarta yang terwadahi dalam Musyawarah Guru Pembimbing (MGP) sejumlah 30 orang. 

Ketrampilan konseling merupakan inti dari pelayanan profesi bimbingan dan konseling. Namun, kelangkaan pelatihan ketrampilan konseling ini menyebabkan citra profesi bimbingan dan konseling menjadi pudar di sekolah. Kelangkaan pelatihan ketrampilan konseling ini bisa disebabkan karena sedikitnya ahli menekuni bidang ini, namun dapat pula dilihat dari sisi biaya yang cukup mahal. Akibatnya kegiatan pelayanan konseling dilakukan secara tidak profesional. Dampak lebih jauh, profesi bimbingan dan konseling dapat dilakukan oleh siapa saja. Dari perspektif ini maka guru-guru pembimbing di sekolah sangat menunggu atau menginginkan pelatihan ini (kegiatan pengabdian kepada masyarakat). 

Peran guru pembimbing semakin suram di wilayah Kabupaten Sleman Yogyakarta khususnya dan diberbagai wilayah lainnya juga disebabkan oleh beragam latar belakang pendidikan guru pembimbing. Oleh karena itu saat harus melakukan pelayanan konseling secara profesional mereka menjadi gagal. Dari hal ini, maka pengabdian kepada masyarakat ini juga sangat diperlukan oleh mereka.

Di sisi lain, guru pembimbing telah memiliki wadah MGP, dan secara rutin mestinya mengadakan pertemuan. Namun pelaksanaan pertemuan tersebut ternyata relatif belum mantap, baik dalam arti keajegan maupun dalam materi yang dibahas. Oleh karena itu, pengabdian masyarakat ini mencoba menstimulasi kegiatan untuk mendukung kegiatan MGP tersebut. 

Di samping itu, pengambilan subyek berdasarkan pertimbangan bahwa para guru pembimbing dapat mengaplikasikan pemahaman dan keterampilan yang didapat dari kegiatan pelatihan. Kemudian melalui guru pembimbing, keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya dapat dilaksanakan pada sekolah masing-masing, dan lebih lanjut dapat disosialisasikan lebih luas. 

Metode Kegiatan PPM
1. Ceramah
Metode ceramah digunakan untuk menyampaikan teknis dan konsep-konsep yang sangat prinsip dan penting untuk dikuasai oleh peserta pelatihan. Materi yang disampaikan meliputi : kompetensi konselor/guru pembimbing, jenis keterampilan komunikasi konseling, prosedur komunikasi konseling bercorak budaya. 

2. Demonstrasi dan simulasi
Metode demonstrasi dan simulasi digunanakan untuk menunjukkan suatu proses kerja sehingga dapat memberikan gambaran dan memudahkan bagi peserta pelatihan. Demontrasi ini dilakukan oleh instruktur dan nara sumber teknis, dan juga melalui tayangan video. Peserta dapat mengamati secara keseluruhan dan lengkap berbagai macam keterampilan komunikasi konseling. 

3. Praktik/latihan
Melalui metode ini peserta akan mencoba untuk mempraktikan secara optimal berbagai macam keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya dalam membantu pemecahan masalah siswa di bawah supervisi instruktur dan nara sumber lainnya. Pada saat mereka tidak melakukan praktik para guru pembimbing ini bertugas untuk mengobservasi teman yang sedang praktik baik dalam satu jenis ketrampilan ataupun beberapa ketrampilan. Dengan demikian, diharapkan mereka benar-benar mengalami praktik ketrampilan komunikasi konseling secara total melalui pengalaman (experiential learning).

4. Diskusi
Metode ini digunakan untuk memberikan kesempatan kepada guru pembimbing mengkaji dan menanyakan permasalahan-permasalahan yang dihadapi setelah praktik/latihan. Di samping itu, kegiatan diskusi dapat digunakan untuk melakukan refleksi atas kegiatan yang telah dilakukan, baik setelah melakukan praktik ketrampilan konseling atau juga merefleksi kegiatan yang dilakukan oleh teman guru pembimbing yang lain. Oleh karena itu, secara brain storming peserta akan saling bertukar pikiran sehingga mendapat jawabannya. 

Langkah-langkah Kegiatan PPM
Ada dua tahap kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini, yaitu pertama tahap pelatihan, dan kedua, tahap pendampingan. Tahap pertama, pelatihan, dilakukan dengan proses pelatihan sebagai berikut. 


Setelah pembukaan yang dilakukan oleh Ketua Musyawarah Kerja Kepala Sekolah pelatihan di dahului dengan pre-test. Hal ini dimaksudkan untuk mengukur base-line pemahaman/pengetahuan peserta tentang komunikasi konseling bercorak budaya. Setelah dilakukan breaking ice sebagai pembuka dan penyegar suasana maka dipresentasikan sebuah contoh proses konseling melalui video. Setelah peserta belajar dari contoh entang proses konseling maka selanjutnya materi pelatihan disampaikan secara berturut-turut:

a. Ketrampilan memperhatikan dan memantulkan perasaan.
Ketrampilan memperhatikan dan ketrampilan memantulkan merupakan ketrampilan awal untuk membuka proses konseling. Hal ini sangat penting karena merupakan pintu gerbang menuju pada proses konseling yang lebih mendalam. 

b. Ketrampilan bertanya, menstruktur, memfokuskan
Ketrampilan bertanya, menstruktur dan memfokuskan masalah adalah meruapakan ketrampilan yang sangat berguna mulai mengeksplorasi konseli dengan segala latar belakang yang melingkupinya. 

c. Ketrampilan memahami konseli dan memecahkan masalah
Ketrampilan memahami konseli dan memecahkan masalah merupakan ketrampilan yang sangat berguna untuk membantu konseli menemukan jalan pemecahan masalahnya.

Kemudian pada hari berikutnya dilakukan latihan untuk mempraktekkan semua ketrampilan yang telah dipelajari pada hari sebelumnya. Pendekatan yang dipergunakan dengan experiential learning, yatu suatu proses belajar yang dilakukan dengan prinsip peserta mengalami sendiri. Peserta melakukan praktek secara bergantian dan belajar dari kekurangan yang dilakukan baik oleh diri sendiri ataupun yang dilakukan oleh peserta lain.

Kesemua kegiatan itu dirangkum dalam satu jadwal kegiatan pelatihan yang dirancang dalam waktu dua hari, sebagai berikut:

Tabel Jadwal Kegiatan Pelatihan Keterampilan Konseling
Waktu
Kegiatan
Keterangan
Hari  1 : Rabu,
13 Agts. 2008
08.00 – 13.00




a.   30 Menit : Pembukaan dan pengantar
b.   20 : Pretest
c.   250  menit (diselingi istirahat ) :
 Penjelasan Keterampilan Komunikasi Konseling Bercorak Budaya Bagi Guru Pembimbing SMP di Wilayah Kabupaten Sleman Yogyakarta (Keterampilan Memperhatikan, Keterampilan Memantulkan Perasaan, Keterampilan Menggunakan Pertanyaan Untuk Membuka Interviu, Keterampilan Menstruktur, Keterampilan Pemecahan Masalah, Keterampilan Memahami Jalan Pikiran Konseli, Keterampilan Memahami Tingkah Laku Konseli)


Istirahat : pertama  jam  08.50 – 09.05
Kedua jam
11.15 – 11.30
Hari 2 : Kamis,
14 Agts. 2008
08.00 – 13.00


a.    10 menit: penjelasan teknis
b.    240 menit:
Berlatih menggunakan keterampilan Komunikasi Konseling Bercorak Budaya bagi Guru Pembimbing SMP di Wilayah Kabupaten Sleman Yogyakarta (Keterampilan Memperhatikan, Keterampilan Memantulkan Perasaan, Keterampilan Menggunakan Pertanyaan Untuk Membuka Interviu, Keterampilan Menstruktur, Keterampilan Pemecahan Masalah, Keterampilan Memahami Jalan Pikiran Konseli, Keterampilan Memahami Tingkah Laku Konseli).
c.    30 menit : Refleksi
d.   10 menit : Post test
e.    10 menit : Penutup


Istirahat waktu menyesuaikan kondisi setiap kelompok


Penjelasan Keterampilan Komunikasi Konseling Bercorak Budaya Bagi Guru Pembimbing SMP di Wilayah Kabupaten Sleman Yogyakarta (Keterampilan Memperhatikan, Keterampilan Memantulkan Perasaan, Keterampilan Menggunakan Pertanyaan Untuk Membuka Interviu, Keterampilan Menstruktur, Keterampilan Pemecahan Masalah, Keterampilan Memahami Jalan Pikiran Konseli, Keterampilan Memahami Tingkah Laku Konseli)

Faktor Pendukung dan Penghambat
1. Faktor pendukung:
a. Antusiasme peserta dalam mengikuti pelatihan
b. Adanya keinginan/dorongan para guru pembimbing untuk menjadi seorang guru pembimbing yang professional
c. Adanya wadah Musyawarah Guru Pembimbing (MGP) sebagai media untuk melaksanakan kegiatan
d. Adanya dukungan dari Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) untuk memberdayakan para guru dan forum yang telah dibentuk (MGP)

2. Faktor penghambat:
a. Banyak guru pembimbing tidak berlatar belakang pendidikan bimbingan dan konseling
b. Ada sebagian guru mengikuti kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini tidak secara penuh
c. Adanya kesamaan waktu dengan kegiataan lain
d. Sebagian kepala sekolah tidak mengijinkan jika guru pembimbing memiliki atau melakukan kegiatan di luar hari yang sudah ditentukan.

Rancangan Evaluasi
Evaluasi kegiatan dilakukan dengan pemantauan kemampuan guru pembimbing dalam melaksanakan layanan konseling di sekolah, dengan melihat : 
1. Kemampuan/pemahaman guru pembimbing dalam terhadap keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya.
2. Keterampilan dalam mempraktikan komunikasi konseling bercorak budaya.

Indikator keberhasilan pelatihan ini adalah apabila :
1. Lebih dari 80% peserta/guru pembimbing memahami keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya dengan skor lebih dari 7.
2. Lebih dari 75% peserta/guru pembimbing mampu mempraktikan keterampilan komunikasi konseling bercorak budaya.

Hasil Pelaksanaan Kegiatan PPM
Pelaksanaan PPM tentang Pelatihan Keterampilan Konseling Bercorak Budaya bagi Guru Pembimbing Tingkat Sekolah Menengah Pertama di Wilayah Kabupaten Sleman Yogyakarta dilaksanakan di SMP Negeri 4 Depok, pada tanggal 13-14 Agustus 2008. 

Peserta kegiatan PPM adalah guru pembimbing di lingkungan MGP atau MGBK wilayah Kecamatan Depok sejumlah 30 orang yang berasal dari 9 sekolah menengah tingkat pertama dilingkungan kecamatan Depok, ditambah dengan unsur pengurus MGP dari tingkat kabupaten sebanyak 8 orang Sleman, dan dua dari unsur Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS).

Pada hari pertama peserta berlatih memahami berbagai ketrampilan konseling, yaitu ketrampilan memperhatikan, ketrampilan merefleksi, ketrampilan bertanya, ketrampilan menstruktur, ketrampilan memfokuskan, ketrampilan memahami konseli, dan ketrampilan memecahkan masalah. Kegiatan ini dilakukan dimulai dengan melihat dan mengobservasi suatu contoh atau model konseling. Ada dua model konseling yang dipresentasikan atau didemonstrasikan dengan tayangan video melalui LCD, yaitu konseling yang berkonotasi negatif dan konseling yang konotasi positif. Melalui model tersebut peserta pelatihan dapat merefleksi diri praktek keseharian yang telah dilaksanakan di sekolah dalam melaksanakan kegiatan konseling. Berbagai bentuk tingkah laku proses konseling yang tidak sesuai dengan prosedur, etika, atau bahkan budaya nampak dalam tayangan tersebut. Oleh karenanya, peserta pelatihan menjadi tersentak sadar akan berbagai hal yang telah dilakukan selama ini.

Berdasarkan hasil pengamatan dari tayangan tersebut peserta diajak melakukan evaluasi diri, menghitung-hitung berbagai ketidaksesuaian untuk selanjutnya menyadari pentingnya meningkatkan diri kemampuan melaksanakan proses konseling yang sesuai dengan prosedur dan corak budaya Indonesia. Dari perspektif ini peserta menjadi sadar dan semakin terdorong untuk belajar proses konseling yang benar yang sesuai dengan budaya Indonesia. Di samping itu, dengan proses secara afeksi ini dimaksudkan sebagai cara untuk menyadarkan para guru pembimbing akan kondisi lingkungan kerja yang melingkupinya.

Kemudian kegiatan dilanjutkan dengan mempelajari secara konseptual berbagai jenis ketrampilan yang harus dikuasai dalam proses konseling. Satu persatu jenis ketrampilan disampaikan oleh tim pengabdi secara bergantian. Dimulai dengan presentasi tentang ketrampilan memperhatikan dan merefleksikan yang disampaikan oleh Eva Imania Eliasa, S.Pd.; dilanjutkan dengan materi ketrampilan tentang ketrampilan bertanya, menstruktur, dan memfokuskan yang disampaikan oleh Sugiyanto, M.Pd.; dan terakhir disampaikan materi ketrampilan memahami konseli dan memecahkan masalah yang disampaikan oleh Dr. Muhammad Nur Wangid. Secara kualitatif peserta sangat berminat dan antusias dalam mengikuti pelatihan ini. Hal ini terlihat dari ekspresi keingintahuan yang dilakukan dengan bertanya, serta berbagai peran aktif yang dilakukan peserta selama proses pelatihan berlangsung.

Pada hari kedua, kegiatan pelatihan ketrampilan konseling bercorak budaya dilakukan dengan melaksanakan simulasi praktek konseling. Untuk kepentingan simulasi ini maka peserta dibagi menjadi tiga kelompok, setiap kelopok terdiri dari urang lebih sepuluh orang peserta. Setiap peserta diharapkan sudah siap dengan satu skenario tentang proses konseling yang akan disimulasikan. Simulasi dilakukan berpasang-pasangan dengan teman, satu sebagai konselor dan lainnya sebagai konseli secara bergantian. Setiap kali satu pasang teman maju untuk mensimulasikan sebagai konselor dan konseli, teman-teman lain bertugas untuk mengobservasi, dan diharapkan setelah selesai simulasi konseling memberikan masukan pada teman yang maju.

Observasi terhadap satu pasang teman yang sedang mensimulasikan satu proses konseling dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut; 
1. setiap anggota kelompok bertugas mengobservasi teman yang berperan sebagai konselor;
2. Observasi ditujukan khusus pada satu jenis ketrampilan dalam setiap sesi simulasi yang ditampilkan oleh teman. Artinya, satu orang anggota kelompok harus memiliki kewajiban untuk mengobservasi teman pada salah satu jenis ketrampilan yang harus ditampilkan, misalnya ketrampilan memperhatikan maka ketrampilan yang lain untuk sesi simulasi itu bisa diabaikan sementara;
3. Pada giliran berikutnya atau lainnya jenis ketrampilan yang diamati harus diganti, sampai semua jenis ketrampilan pernah dialami untuk mengobservasi dan memberikan masukan.;
4. Pada akhir setiap sesi simulasi semua anggota yang telah mengamati satu jenis ketrampilan wajib memberikan masukan atau komentar terhadap teman yang berperan sebagai konselor dalam melaksanakan simulasi.

Secara bergantian semua peserta maju mensimulasikan skenario proses konseling yang telah dipersiapkan masing-masing dengan memperhatikan dan menerapkan berbagai ketrampilan yang telah disampaikan sehari sebelumnya. Jika lupa atau suatu kekurangan muncul maka menjadi tanggung jawab teman lain sebagai pengamat (observer) untuk memberikan bantuan dan masukan demi kebaikan proses konseling yang ditampilkan teman. Berkaitan dengan kegiatan simulasi ini maka tugas pengabdi adalah (a) memberikan bimbingan terhadap peserta yang berperan sebagai konselor, bagaimana proses konseling seharusnya dilakukan ; (b) memberikan dorongan kepada peserta yang masih ragu-ragu atau bahkan malu-malu dalam melaksanakan proses konseling; (c) memberikan contoh terhadap peserta yang berperan sebagai konselor dan penampilan proses konseling yang dilakukannya; (d) membimbing pengamat/observer dalam memperhatikan proses konseling dan penampilan yang ditunjukkan teman; (e) menjadi penengah antara peserta yang berperang sebagai konselor dan pengamat atas berbagai masukan yang diberikan. Melalui prosedur pelatihan semacam ini setiap peserta senantiasa terlibat dalam setiap proses kegiatan, serta diharapkan benar-benar menghayati proses konseling yang dilakukan baik oleh dirinya sendiri ataupun yang dilakukan oleh anggota lain. 

Setelah selesai pada pelatihan hari pertama yang berisi tentang konsep ketrampilan konseling bercorak budaya, dan hari kedua yang berupa latihan dan simulasi praktek konseling bercorak budaya, maka kegiatan dilanjutkan dengan mempraktekkan hasil pelatihan ini di sekolah masing-masing. Selama jangka waktu lima kali pertemuan peserta masih didampingi melalui peberian kesempatan untuk berkonsultasi dan bertanya tentang berbagai hal yang berkaitan dengan ketrampilan konseling. Adapun kegiatan pendampingan ini dapat dilhat dari tabel dibawah ini :

Tabel  Jadwal Kegiatan Pendampingan 
Hari, Tanggal
Kegiatan
Lokasi
Rabu, 20 Agustus 2008
Pendampingan : Praktek konseling, Konsultasi
SMPN 1 Sleman
Rabu, 27 Agustus 2008
Pendampingan : Praktek Konseling, Konsultasi
SMPN 3 Sleman
Rabu, 3 September 2008
Pendampingan : Praktek Konseling, Konsultasi
SMPN 5 Sleman
Rabu, 10 September 2008
Pendampingan : Praktek Konseling, Konsultasi
SMPN 2 Sleman
Rabu, 17 September 2008
Pendampingan : Praktek Konseling, Konsultasi
SMP Muhi 1 Depok

Berdasarkan kegiatan pengabdian yang telah dilakukan, maka dapat disampaikan hasil kegiatan yang dicapai sebagai berikut:
a. Secara keseluruhan pemahaman tentang ketrampilan komunikasi konseling bercorak budaya dapat dilihat dari rata-rata skor pre-test diperoleh sebesar 5.7, sedangkan rata-rata post-test diperoleh menjadi sebesar 8.0. Jumlah peserta yang memperoleh skor ≥ 7 ada 93 %. Oleh karena itu, ada peningkatan rata-rata skor berdasarkan perbandingan skor pre-test dan post-test.
b. Secara terinci, peningkatan pemahaman ketrampilan komunikasi konseling bercorak budaya dapat dilihat dalam tabel berikut:

Tabel Peningkatan Rata-rata Skor Pre-test dan Post-test Berdasar Ketrampilan
No.
Jenis Ketrampilan
Skor Pre-test
Skor Post-test
Peningkatan
1.
Memperhatikan
0.5
0.8
0.2
2.
Merefleksi
0.9
1.0
0.1
3.
Bertanya
0.8
0.9
0.1
4.
Menstruktur
0.6
0.9
0.3
5.
Memfokuskan
0.6
1.0
0.4
6.
Memahami klien
0.6
0.9
0.3
7.
Memecahkan Msl
0.5
0.8
0.3

Gambar Grafik Perbandingan Skor Pre Test dan Post Test

Dari tabel dan grafik di atas nampak terjadi peningkatan rata-rata pemahaman ketrampilan konseling berbasis budaya dalam setiap jenis ketrampilan yang dilatihkan. Hal ini menunjukkan terjadi penyerapan materi oleh peserta. Peningkatan terkecil dimulai dari ketrampilan merefleksi dan bertanya, diikuti ketrampilan memperhatikan, selanjutnya ketrampilan menstruktur, memahami konseli, dan memecahkan masalah; serta peningkatan terbesar terjadi ketrampilan memfokuskan.

c. Secara kuantitas peserta sudah terpenuhi hanya saja tingkat partisipasi yang belum optimal. Artinya masih ada peserta yang ijin di tengah kegiatan berlangsung sehingga beberapa peserta tidak maksimal mengikuti keseluruhan kegiatan. Dari hal itu ada sebagian peserta yang taraf penguasaan secara keseluruhan ketrampilan komunikasi konseling belum seperti yang diharapkan, namun justru memberikan pengalaman yang lebih baik bagi peserta yang mengikuti secara penuh. Artinya, intensifikasi pembimbingan saat praktik karena jumlah peserta yang kadang-kadang tidak maksimal justru memberikan keuntungan bagi teman lain dalam berlatih. Namun demikian, jumlah peserta yang menguasai ketrampilan konseling bercorak budaya ini tetap terpenuhi yaitu lebih dari 75 %.

d. Secara kualitatif, secara umum peserta sangat antusias dengan kegiatan pelatihan ini. Pada umumnya mereka merasa disegarkan atau dingatkan atau diluruskan dengan kegiatan ini dan merasa sangat senang. Suasana pelatihan santai tapi serius sebab mereka belajar dari pengalaman sendiri dan pengalaman teman, dan juga aktif untuk membetulkan atau memberikan masukan teman lain saat praktik. Semua itu dilakukan oleh peserta dengan senag hati tanpa ada rasa tertekan. Bahkan, keinginan peserta untuk selalu diadakan pelatihan ketrampilan konseling untuk peningkatan profesionalitas nampak dalam forum refleksi yang menggambarkan suasana hati, dan harapan peserta.

Pembahasan Hasil Pelaksanaan Kegiatan PPM
Pemahaman tentang berbagai ketrampilan konseling yang bercorak budaya sebenarnya sangat penting bagi seorang konselor (guru pembimbing) hal ini dikemukakan oleh berbagai pihak antara lain Ibrahim (1985); Abreu dkk. (2000); dan carney and Kahn (1984). Berbagai sudut pandang disampaikan mereka, salah satu yang terpenting adalah masalah persepsi. Persepsi meruapakan salah satu dasar pokok dalam berhubungan dengan orang lain. Jika seseorang telah memiliki persepsi yang negative terhadap orang lain, maka kecenderungan perilaku yang muncul juga akan negative begitu pula sebaliknya. Hal ini amatlah harus diperhatikan dalam proses konseling lintas budaya. Persepsi yang negative terhadap konseli akan berdampak yang sangat luas terhadap hubungan proses konseling yang terjadi. Oleh karena itu, pemahaman terhadap esensi, dan proses konseling lintas budaya menjadi sangat penting dalam konteks sekolah. Dari perspektif ini maka perolehan rata-rata skor post-test sebesar 8.0 sebenarnya menjadi suatu keharusan yang mesti dicapai jika suau pelatihan peningkatan ketrampilan konseling berbasis budaya dilakukan. Dalam pelatihan ini peserta yang bisa mencapai melebihi criteria lebih dari skor 7.0 ada 93 % atau 28 orang. Untuk ini satu sisi syarat pelatihan ketrampilan konseling bisa dikatakan terpenuhi.

Dari sisi jenis-jenis ketrampilan yang dilatihkan meliputi ketrampilan memperhatikan, merefleksi, bertanya, menstruktur, memfokuskan, memahami konseli, dan ketrampilan memecahkan masalah merupakan ketrampilan individual yang pokok dikuasai oleh konselor dalam proses konseling lintas budaya (Rosyidan, 2005). Peningkatan ketujuh ketrampilan tersebut sebenarnya sudah dapat dipakai sebagai suatu. kriteria atau indikator keberhasilan dalam suatu pelatihan konseling (Stoltenberg, 2005). Namun demikian, walaupun secara kuantitas terpenuhi masih perlu dilakukan lagi usaha yang lebih keras dalam pelatihan konseling ini. Partisipasi secara total seorang konselor dalam suatu pelatihan konseling menjadi suatu indikator internalisasi profesi tersebut dalam dirinya. Ketiadaan kesadaran tentang profesi bimbingan dan konseling dalam diri seorang guru pembimbing bida menjadi penyebab pudarnya citra guru bimbingan dan konseling, Sciarra (2004) telah melukiskan panjang lebar tentang hal itu. Keengganan untuk terlibat dalam kegiatan profesi bisa menjadi pertanda berkurangnya kesadaran sebagai anggota dan pemangku jabatan profesi.

Antusiasme peserta menjadi factor yang dominant dalam pelaksanaan sebuah kegaitan pelatihan. Tanpa minat dan dukungan dari peserta sebuah pelatihan hanya menjadi sebuah seremonial belaka. Artinya, kegiatan pelatihan itu hanya terjadi ditempat pelatihan itu saja, tanpa ada bekas atau kesan yang tertinggal pada diri masing-masing peserta. Ditilik dari hal itu maka pengabdian kepada masyarakat ini yang berupa pelatihan kepada guru pembimbing tentang ketrampilan komunikasi konseling yang bercorak budaya sudah mencapai tujuannya. Hal itu dapat dilihat baik dari segi pemahaman peserta yang meningkat maupun dari penguasaan ketrampilan komunikasi konseling peserta yang semakin mantap.

Antusiasme dari peserta ini sebagai bukti bahwa pelatihan semacam ini sangat dinanti-nantikan oleh para guru pembimbing di sekolah terekam dalam hasil refleksi akhir dari sesi kegiatan ini sebagai berikut;
a. Peserta sangat antuasias mengikuti pelatihan, dengan permohonan waktu untuk praktik diperbanyak.
b. Latihan praktik dihadapan pada siswa yang sebenarnya.
c. Keinginan untuk mengetahui lebih jauh tentang ruangan bimbingan dan konseling yang ideal.
d. Permintaan untuk kegiatan pelatihan dilakukan secara periodik
e. Permintaan ada pengembangan materi
f. Hendaknya mengikutkan kepala sekolah dalam pelatihan sehingga kepala sekolah lebih memahami keberadaan BK di sekolah.
g. Permintaan adanya sosialisasi BK ke dinas pendidikan, dan departeman agama.
h. Hendaknya diadakan lanjutan dari kegiatan tersebut di lokasi lain.
i. Permintaan adanya cara membaca dan menganalisis instrument BK
j. Jurusan PPB UNY hendaknya dapat mewadahi sebagai tempat konsultasi bagi guru pembimbing di sekolah
Blog, Updated at: 07.27

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts