Interpretasi Remaja Terhadap Bentuk Romantisme dalam Serial Drama Korea:

Interpretasi Remaja Terhadap Bentuk Romantisme dalam Serial Drama Korea
Penelitian ini tentang interpretasi remaja terhadap bentuk romantisme dalam serial drama Korea. Peneliti tertarik dengan penelitian ini karena berdasarkan official website stasiun televisi Indosiar terdapat daftar judul serial drama yang ditayangkan oleh stasiun televisi Indosiar semenjak tahun 2009 yang diawali dengan kemunculan serial drama Korea yang berjudul Boys Before Flower (BBF), semenjak itu serial drama Korea mulai bermunculan lagi setelah sempat mati suri di pertelevisian Indonesia, hingga saat ini semakin banyak judul serial drama Korea yang masuk ke dalam Indonesia dan ditayangkan oleh stasiun televisi swasta. Selain itu juga, penonton setia serial drama Korea sebagian besar merupakan remaja yang menggemari serial drama Korea tersebut karena kisah percintaan dalam drama-drama tersebut dibalut dalam romantisme tersendiri.

Kata “drama” berasal dari bahasa Yunani draomai yang berarti berbuat, berlaku, bertindak, beraksi, dan sebagainya. Drama berarti perbuatan, tindakan atau action (Karsito 2008, hal.26). Drama pada umumnya dikenal sebagai pertunjukkan aktor-aktor yang memerankan perannya diatas panggung, akan tetapi drama tidak hanya ditampilkan diatas panggung saja, drama juga ditampilkan dalam layar televisi, salah satunya adalah film berseri. Film berseri di Indonesia disebut dengan sinema elektronik, atau lebih dikenal dengan istilah sinetron yang pertama kali dicetuskan oleh Arswendo Atmowiloto.

Drama Korea tidak jauh berbeda dengan sinetron di Indonesia pada umumnya, perbedaan mendasar serial drama korea dengan sinetron adalah jumlah episode yang ditayangkan, serial drama Korea biasanya hanya terdiri dari beberapa episode sekitar 15-24 episode, tetapi juga ada drama korea yang sampai mencapai 100 episode. Perbedaan lainnya terdapat pada alur dan kisah yang ditampilkan. Drama korea dengan episode yang lebih padat, alur ceritanya akan fokus pada tema yang diproduksi dalam suatu serial. Berbeda dengan sinteron yang alur ceritanya bisa kemana-mana sehingga terkesan bertele-tele. Serial drama Korea memiliki sebutan tersendiri, yaitu K-Drama. Beberapa contoh K-Drama, antara lain Princess Hours, My Girlfriend is Gumiho, Boys Before Flowers, dan sebagainya.

K-Drama merupakan salah satu bagian dari Hallyu (Korean wave) bahkan K-Drama merupakan penyebab terjadi Korean wave di berbagai negara. Pada tahun 2002, muncul serial drama Korea yaitu Endless Love dan Winter Sonata yang ditayangkan hampir di seluruh stasiun televisi di belahan dunia. “The Korean wave refers to the significantly increased popularity of South Korean culture around the world; it is also referred to as hallyu, in the Korean language” (Lee 2011, hal.86). Berbagai macam budaya Korea Selatan berkembang di belahan dunia, antara lain K-Drama, K-Pop, Fashion, dan makanan.

The Korean wave ”hallyu” in Korean refers to a surge in the international visibility of Korean cul­ture, beginning in East Asia in the 1990s and continuing more recently in the United States, Latin America, the Middle East, and parts of Europe. (Ravina 2008 dalam Lee 2011, hal.85)

“Drama Korea menjadi produk Korean Wave paling digemari masyarakat karena penayangannya yang paling sering dari produk-produk Korean Wave lainnya”, (Saprita 2012, hal.2). Serial drama Korea (K-Drama) ditayangkan dibeberapa stasiun televisi di Asia, seperti di Malayasia, Singapore dan juga Indonesia yang secara rutin menayangkan serial drama Korea. 

Di Malaysia, saat ini stasiun TV nasional bernama 8TV sedang tayang drama Korea Secret Garden, setiap Senin-Jumat pukul 20.30 waktu setempat. Sementara di Singapura, serial Jumong tayang Senin-Jumat pukul 19.00 waktu setempat (Rayendra, 2012). 

Sejak kemunculannya tahun 2004, drama korea kini telah mendapatkan tempat di hati masyarakat Indonesia, khususnya kalangan remaja (Meta 2011). Sebenarnya awal kemunculan serial drama korea di pertelevisian di Indonesia adalah pada tahun 2002, drama korea yang berjudul Endless Love (Autumn in My Heart) ditayangkan di stasiun televisi RCTI yang pada saat itu sangat digemari oleh masyarakat Indonesia. Kemudian tidak lama setelah Endless Love, muncul serial Winter Sonata yang ditayangkan oleh SCTV yang juga menarik perhatian para audiens. Setelah kemunculan Winter Sonata, drama korea di Indonesia sempat meredup, drama korea yang ditayangkan kurang booming dibandingkan drama-drama korea sebelumnya, seperti Memories in Bali.

Pada tahun 2005 Indosiar sejenak menghidupkan kembali drama korea di pertelevisian Indonesia dengan serial Jewel in the Palace, kemudian pada tahun-tahun berikutnya Indosiar menayangkan serial Princess Hours dan Full House, tetapi setelah itu drama Korea menghilang lagi. Pada tahun 2009 Indosiar menghidupkan kembali drama korea di Indonesia dengan menayangkan Boys Before Flower (BBF) yang memiliki alur cerita hampir sama dengan drama asal Taiwan yaitu Meteor Garden yang sebelumnya di tayangkan di Indosiar dan mendulang kesuksesannya.

Dari beberapa judul serial drama Korea yang ditayangkan di stasiun televisi swasta Indonesia sejak tahun 2009 hingga 2012, ada tiga judul serial yang sukses menarik perhatian para penggemar drama Korea berdasarkan rating dan juga seringnya ditayangkan kembali serial tersebut (re-run). Tiga serial tersebut adalah Boys Before Flower (BBF), Full House, dan Playfull Kiss (Naughty Kiss).

Pada Juli 2011, serial Naughty Kiss dan Dong Yi yang tayang siang hari berhasil meraih TVR di atas 3 dan share di atas 20. Angka ini bahkan lebih bagus dari sinetron stripping Indosiar yang tayang primetime (Rayendra, 2012).

BBF Tayang pada Selasa, 21 Juli 2009 pkl. 22.27 -- 23.57 WIB di Indosiar. Ditonton oleh +/- 837.000 pemirsa TV random di 10 Kota. Rating 1.8%, peringkat 35 Daily Top Program Selasa, 21 Juli 2009 dengan share program 12.8% dibanding acara tv sebelah di jam tayang tersebut (Tutunain, 2010).

Kehadiran drama Korea memang selalu ditunggu-tunggu oleh masyarakat Indonesia, terutama remaja putri (Ahira, 2011). Jika mereka tidak sabar menunggu serial drama Korea terbaru ditayangkan di televisi, biasanya mereka membeli DVD drama Korea, karena memang toko-toko DVD lebih up-to-date dalam menyediakan DVD serial drama Korea terbaru. Kehadiran sesuatu hal yang baru pasti memberikan berbagai dampak, sama halnya dengan kehadiran serial drama Korea yang memberikan dampak bermacam-macam bagi khalayaknya yang sebagian besar adalah remaja.

Peneliti mengutip dari sebuah situs tentang Korea di Indonesia, yaitu artiskorea.net bahwa penggemar serial drama Korea sebagian besar merupakan remaja putri, selain karena aktor yang ditampilkan selalu tampan, alur cerita yang romantis merupakan alasan utama para remaja selalu menunggu-nunggu kehadiran serial drama Korea tersebut.

Drama korea dalam alur cerita nya selalu menggambarkan atau menceritakan impian banyak para remaja putri, yaitu punya kekasih yang ganteng, terkenal, terhormat, kaya raya, pintar dan penuh kejutan serta penuh kasih sayang yang dibawakan dengan sangat romantis dengan kata-kata manis dan tingkah laku yang sangat di inginkan oleh banyak remaja putri (Drama Korea, 2011)

Umumunya, remaja mengidentifikasikan diri pada seseorang yang dianggap sebagai idola. Ketika remaja mengidolakan seorang tokoh, mereka akan mengidentifikasikan dirinya pada tokoh tersebut, lalu berusaha untuk mewujudkan dirinya seperti gambaran tokoh idolanya itu (Saprita 2012, hal.9). Remaja putri yang menjadi penggemar drama Korea tidak sedikit dari mereka yang setelah menonton suatu judul drama korea menjadi menyukai tokoh atau kisah percintaannya, bahkan mereka menginginkan memiliki kekasih atau kisah percintaan seperti tokoh pada drama yang mereka tonton.

Kisah percintaan dan adegan-adegan mengekspresikan rasa cinta pemeran utama, seperti ucapan-ucapan yang diungkapkan, kejutan yang diberikan dan juga perlindungan yang diberikan sebagai ungkapan rasa cinta, hal itu semua merupakan romantisme yang ditemukan dalam serial drama Korea. “Berkat media, yang selalu mensimbolisasikan romantisme dengan bunga mawar, puisi dan lagu, cincin berlian, dan kata-kata indah belaka.” ( Uriel, 2012)

Seorang penyair dan aktor yang bernama Irman Syah (2012) mengungkapkan:
Romantisme sesungguhnya merupakan sebuah aliran dalam karya sastra yang mengutamakan degap-degup rasa yang mampu mengukir usaha untuk mengungkapkan perasaan yang dituangkan ke dalam karya sastra. Romatisme dianggap sebagai aliran yang lebih mementingkan penggunaan bahasa yang indah, mampu mengawangkan diri jauh terbang ke alam mimpi (Syah, 2012)

Hal-hal yang terdapat serial drama Korea tersebut dianggap romantis, dapat membuat para penggemarnya berkhayal dan menjadikan romantisme dalam serial drama Korea tersebut sebagi patokan dalam percintaan. Apalagi sebagian besar penggemar K-Drama (sebutan untuk serial drama Korea) adalah perempuan, penonton perempuan yang menonton serial drama Korea akan menginterpretasikan sesuai dengan latar belakang dan kehidupan mereka sehari-hari. “....... and how women viewers interpret and make use of the offered reading againts the backgound of their everyday life and experience”(Alasuutari 2002, hal.329)

Munculnya fenomena tersebut membuat peneliti tertarik untuk meneliti bagaimana interpretasi khalayak yaitu remaja di Surabaya terhadap serial drama korea yang ditayangkan di pertelevisian Indonesia. 

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penerimaan pesan (reception analysis) karena peneliti ingin menggali pemahaman dan pemaknaan khalayak terhadap bentuk romantisme yang ditampilkan dalam serial drama Korea. Reception analysis memfokuskan perhatian pada proses interpretasi khalayak atas isi media. Oleh karena itu, peneliti menggunakan metode ini karena ingin fokus pada proses interpretasi khalayak atas serial drama Korea ( Boys Before Flowers, Full House dan Playfull Kiss). Khalayak yang dijadikan informan adalah 8 orang yang berasal dari latar belakang ekonomi, pendidikan, usia, jenis kelamin dan budaya yang berbeda. Para informan itu adalah Informan S, P, C, M, N, V dan R

Dari asal muasalnya, romantisme merupakan pemberontakan atau pergerakan secara besar-besaran dalam aliran seni. Sebelumnya aliran seni menjunjung tinggi rasio atau yang sering disebut dengan rasioanlisme, romantisme datang dan mematahkan itu. “Romantisme tidak lenyap setelah zamannya. Romantisme terus hidup sampai sekarang.” (Sumardjo 2005, hal.61). “Romantisme adalah gerakan kesenian yang mengunggulkan perasaan (emotion, passion) dan imajinasi serta intuisi.” ( Kosim (KM) 2005, hal.51). Sehingga sampai sekarang romantisme tetap mengunggulkan perasaan dan imajinasi individu

Bentuk romantisme merupakan bentuk konkret untuk menciptakan sebuah romantisme. Zenjaya (2008, hal.93-99) menjabarkan beberapa bentuk romantisme antara lain adalah liburan bersama, tarian bersama, kesetiaan, pengorbanan dan melakukan hal-hal kecil seperti memuji.

Drama Korea yang identik dengan romantisme menyuguhkan bentuk romantisme yang relatif sama, tetapi ada modifikasi di setiap judul drama tersebut. Seperti dalam serial Boys Before Flowers (BBF), Full House dan Playful Kiss, bentuk-bentuk romantisme dikemas secara berbeda.

Pertama, Boys Before Flowers atau biasa disebut dengan BBF, merupakan drama Korea yang diadaptasi dari komik Jepang dengan cerita yang serupa. Di sebuah sekolah elite terdapat satu kelompok Flowers Boys beranggotakan 4 orang yang berasal dari keluarga terpandang di Korea yang harus berhadapan dengan seorang gadis yang berasal dari keluarga biasa saja. Karena drama tersebut menceritakan tentang kisah percintaan para tokoh tersebut, bentuk-bentuk romantisme akan ditampilkan dalam drama tersebut.

Menurut informan yang sudah pernah menonton BBF, memilki pendapat yang seragam tentang bentuk romantisme yang ada di dalam drama tersebut. Informan C, P, S dan V sepakat jika bentuk romantisme saat tokoh utama pria mengajak tokoh utama wanita liburan ke luar negeri.

“yang pas liburan ke luar negeri bareng” (Informan C)
“terus pas makan di pulau” (Informan P)
“iya yang di pinggir pantai itu ya” (Informan C)
“iya itu yang paling menyolok” (Informan S)
“sama juga itu tadi” (Informan V)
(sumber: transkrip FGD)

Informan mengarah pada episode 6 dalam BBF, pada episode tersebut tokoh utama pria secara tiba-tiba mengajak tokoh utama wanita liburan ke sebuah pulau di luar negeri bersama teman-temannya dari F4. Di pulau tersbeut Jan Di diajak berkeliling menggunakan Helikopter dan dari atas langit tokoh pria menunjukkan salah satu bidang tanah yang diukir bentuk Hati untuk tokoh wanita. Helikopter tersebut berhenti di sebuah pinggir pantai dengan laut biru dan pasir putih. Di bibir pantai tersebut tokoh pria telah menyiapkan makan siang romantis.

Romantisme yang dimaksud oleh Informan C, P, S dan V tersebut merupakan tema besar yaitu tokoh utama pria mengajak tokoh utama wanita liburan ke sebuah pulau di luar negeri. Di pulau tersebut tokoh pria melakukan banyak kejutan-kejutan untuk tokoh wanita, seperti kamar dengan view yang indah, keliling pulau dengan helikopter, tanah yang berbentuk hati dan yang terakhir makan siang di tepi pantai. “Karena selain menghilangkan kepenatan, liburan membuat kalian makin akrab, semakin menyatu, dan romantis saat berada di suatu tempat yang asing” (Zenjaya 2008, hal.99). Informan C, P, S dan V berada di posisi dominant-hegemonic dengan menerima bentuk romantisme yang ditampilkan dalam serial BBF.

Kemudian Informan J melanjutkan interpretasi Informan C, P, S dan V.
“Jadi romantis kalau cowoknya menunjukkannya dalam tindakan, seperti ngasih kejutan-kejutan gitu” (sumber: transkrip FGD)

Informan J mengatakan jika di dalam konteks drama Korea, kejutan merupakan bentuk dari romantisme. Informan J beranggapan bahwa tokoh pria di dalam drama Korea tersebut lebih menonjolkan dalam hal tindakan seperti memberi kejutan daripada kata-katanya. 

Informan R juga menambahkan bahwa romantisme di dalam BBF tersebut adalah romantisme yang mahal, tokoh utama pria dalam serial BBF dengan mudah melakukan apapun yang dia mau dan mampu memberikan tokoh utama wanita apa saja.

“Kalau BBF sih menurutku romantis yang harus ekstra duit. Masak kita mau ngedate ngajak main golf.”
(sumber: transkrip FGD)

Golf identik dengan olahraga yang dibilang cukup mahal, selain peralatannya yang mahal biaya untuk bergabung dalam klub golf juga tidak murah (Jenis Olahraga Termahal, 2012). Semua hal yang dilakukan tokoh utama pria adalah romantisme yang didominasi oleh kemewahan, karena memang ingin menunjukkan bahwa tokoh dalam drama tersebut adalah anak dari keluarga konglomerat Korea. Sehingga Informan R sebagai masyarakat dari kelas ekonomi menengah tidak setuju akan bentuk romantisme dalam serial BBF. “Social exchange theory claims that you seek to develops relationships (friendship and romantic) in which the rewards are greater than the costs.” (DeVito 2007, hal.238). Berdasarkan social exchange theory, Informan R lebih memilih memberikan sesuatu dengan biaya murah daripada yang mahal tetapi dengan hasil yang sama, yaitu membuat pasangan bahagia.

Informan J dan R, menyadari bentuk romantisme yang ditampilkan dalam serial BBF yaitu kejutan-kejutan yang mewah, tetapi Informan R karena informan adalah laki-laki sehingga lebih memilih untuk memberikan kejutan yang tidak perlu mengeluarkan banyak biaya, proses decoding Informan R menempatkannya di posisi negotiated. Sementara Informan J, memahami serial BBF menampilkan bentuk romantisme seperti itu tetapi, informan menolak bentuk romantisme yang seperti itu, karena menurutnya romantisme bisa melalu kata-kata daripada tindakan. Proses decoding Informan J membuatnya berada di posisi negotiated dengan logikanya informan tidak sepakat dengan bentuk romantisme dalam serial BBF.

Informan lainnya sepakat dengan Informan R jika romantisme yang disuguhkan dalam serial BBF adalah romantisme yang ekstra uang, sehingga membuat Informan M berinterpretasi bahwa hal-hal yang ada dalam BBF adalah khayalan, karena romantis tidak perlu mengeluarkan banyak uang. Seperti di dalam serial Full House, menurut Informan M saat tokoh utama pria bernyanyi dan menari dengan kocak untuk menghibur tokoh utama wanita merupakan bentuk dari romantisme. “Kalau aku yang nyanyi-nyanyi *sambil menirukan gaya dan nyanyiannya*”, kata Informan M. Selain itu menari bersama seperti yang dilakukan kedua tokoh utama tersebut bisa menambah keharmonisan dalam sebuah hubungan.

“Dari dahulu kala, tarian manusia memiliki makna yang tak sekadar indah, tapi sakral dan menyentuh jiwa. Saat kalian memutuskan untuk menari bersama, ada pancaran kasih cinta yang terpercik, dan memancar memenuhi dunia milik kalian sendiri.” (Zenjaya 2008, hal.99).

Informan M bukan berasal dari keluarga dengan status ekonomi atas, sehingga hanya dengan hal yang sederhana tetapi menyentuh bisa membuatnya merasakan romantisme. 

Pada saat Informan M diajukan pertanyaan mengenai romantisme di dalam serial BBF, informan berada di posisi oppositional terhadap bentuk-bentuk romantisme dalam serial tersebut. Informan menganggapnya itu adalah hal-hal yang tidak masuk akal sehingga menolak jika bentuk romantisme yang seperti itu. Berbeda pada saat menginterpretasi bentuk romantisme dalam serial Full House, menurutnya romantisme dalam Full House itu lucu karena tokoh pria dan wanitanya sering bertengkar tetapi mereka malu-malu jika berhadapan.

“kalau Full House itu romantisnya lebih lucu. Solu-solu gitu, malu-malu” (Informan M)

“ya justru menurutku yang romantis yang kayak gitu, di dalam hubungan antara laki-laki dan perempuan banyak tengkarnya. Isin-isin konyol gitu lho” (Informan M)
(sumber: transkrip FGD)

Informan M berpendapat bahwa justru kalau bertengkar itu romantis, karena yang menjadi bahan pertengkaran adalah sesuatu yang biasa saja bukan hal yang besar. Tidak mengherankan jika informan berpendapat seperti itu, karena kepribadiannya yang tomboy membuatnya perpandangan bahwa bertengkar itu hal yang wajar, seperti halnya laki-laki yang dekat. Karena dia hanya tomboy jadi masih ada sifat kewanitaannya, dia suka dengan pertengkaran yang justru membahas hal yang tidak penting dan diakhiri dengan adengan tokoh utama pria bernyanyi dan menari untuk tokoh utama wanita. Sehingga pada hal ini Informan M berada di posisi dominant-hegemonic.

Informan C, P dan S menginterpretasi hal yang sama dengan Informan M, bentuk romantisme dalam serial Full House bukan romantisme yang harus mengeluarkan banyak uang. Para Informan memiliki pembacaan yang sama terhadap serial Full House pada saat adegan kedua tokoh membersihkan rumah bersama-sama merupakan bentuk dari romantisme. 

“mungkin karena so sweet dan lucu” (Informan P)
“liatnya jadi pingin bersih-bersih juga” (Informan C)
(sumber: transkrip FGD)

Informan P dan C di rumahnya sama-sama memilki pembantu sehingga mereka jarang atau bahkan tidak pernah membersihkan rumah, melihat adegan membersihkan rumah yang ditampilkan dalam serial Full House seperti menyenangkan terlihat dari kata Informan P “lucu” dan Informan C yang mengatakan “pingin bersih-bersih juga”.

Sementara interpretasi Informan N, bentuk romantisme dalam serial Full House adalah saat tokoh utama pria memberikan satu bouquet bunga mawar kepada tokoh utama wanita di tempat ice skating. Satu bouquet mawar merah yang indah bukan lah sesuatu yang cukup murah apalagi tokoh utama pria juga menyewa tempat ice skating hanya untuk mereka berdua. Informan N menginterpretasi adegan tersebut sebagai bentuk romantisme karena informan ketika menjalani hubungan dengan mantan kekasihnya dahulu, sangat senang jika diberi satu bouquet bunga mawar.

Berdasar interpretasi para informan mengenai bentuk romantisme dalam serial Full House dapat dikatakan jika semua informan berada di posisi dominant-hegemonic pada saat proses dekode bentuk romantisme dalam serial Full House.

Berbeda dengan serial Playful Kiss, hanya dua informan yang pernah menonton drama tersebut, Informan C dan V. Informan menginterpretasi bahwa serial Playful Kiss kurang menampilkan bentuk romantisme. Menurut mereka bentuk romantisme yang ada di dalam serial Playful Kiss adalah ketika pada akhirnya kedua tokoh utama menikah, selain itu menurut mereka biasa saja.

Full House merupakan drama Korea yang dianggap paling romantis oleh kedelapan informan, selain itu dari sebagian besar informan seperti Informan M, S, P, N dan V mengaku selalu menonton ulang jika Full House ditayangkan di televisi. Para informan berada di posisi dominant-hegemonic, dimana mereka semua menerima terhadap bentuk romantisme yang ditampilkan dalam serial Full House.

Sedangkan drama Korea yang dinilai cukup romantis oleh para informan adalah serial BBF. Bentuk romantisme yang ditampilkan dalam serial tersebut dibaca oleh Informan C, S, P dan V sebagai bentuk romantisme yang mereka terima bahkan memimpikan seperti itu, sehingga mereka berempat berada di posisi dominant-hegemonic terhadap proses dekoding bentuk romantisme dalam serial BBF. Sedangkan Informan R dan J bukan termasuk informan yang setuju terhadap bentuk romantisme yang ditampilkan dalam serial BBF, akan tetapi mereka setuju jika apa yang ditampilkan merupakan bentuk romantisme dalam drama tersebut, sehingga mereka berada di posisi negotiated. Berbeda dengan Informan M, jika pada saat menonton Full House dia berada di posisi dominant-hegemonic terhadap decoding bentuk romantisme serial Full House, tetapi pada saat menonton BBF dia berada di posisi oppositional. Informan M menolak bentuk romantisme yang ditampilkan di dalam serial BBF sebagai bentuk romantisme, karena menurutnya yang ditampilkan adalah khayalan semata.

Serial drama Korea yang paling tidak romantis menurut informan adalah Playful Kiss. Karena menurut Informan C, bentuk romantisme yang ditampilkan dalam drama tersebut hanya sedikit dan tidak menonjol.

“Playful Kiss menurutku kurang romantis, lebih banyak cowoknya cuek, soalnya kan ceweknya yang ngejar-ngejar. Cowoknya perfect banget dan ceweknya itu bodoh banget di sekolah. Dia pokoknya suka sama cowok itu 4 tahun, jadi selama 4 tahun itu ceweknya yang ngejar-ngejar, kebanyakan cowoknya itu cuma diem. Jadi adegan so sweetnya itu dikit.” (sumber: transkrip FGD)

Karena Informan C adalah perempuan, maka menurutnya bentuk romantisme itu apa yang dilakukan laki-laki kepada perempuan. Sehingga di dalam serial Playful Kiss yang di dominasi oleh sikap cuek tokoh pria dan yang mengejar cinta adalah tokoh wanita tidak sesuai dengan pemikiran Informan C bahwa di dalam suatu hubungan yang mengejar dan melakukan usaha itu seharusnya laki-laki. “Kita biasanya berpikir wanita yang menjadi dikejar oleh pria memberikan wanita dorongan ego.......Sebenarnya pria mengejar wanita karena wanita ingin dikejar” ( Mengapa Pria Suka Mengejar Wanita, 2013). 

Peneliti menemukan hal yang menarik atas interpretasi bentuk romantisme yaitu sesuatu yang menurut para informan ‘so sweet’. Ketika moderator menanyakan tentang bentuk romantisme sebagian besar dari informan mengatakan bahwa adegan bersih-bersih rumah bersama itu so sweet, dibawakan bunga sebouquet itu so sweet, mengukir tanah membentuk hati itu so sweet, sehingga jika adegan di dalam drama Korea tidak so sweet menurut informan maka itu bukan bentuk romantisme. 

Sweet merupakan bahasa Inggris dari kata manis, yang ditujukan untuk rasa makanan atau minuman. Tetapi sejauh perkembangan jaman, sweet mempunyai banyak arti lain, berdasarkan www.urbandictionary.com terdapat 63 pengertian dari sweet, antara lain: Something that is awesome; A really kind/thoughtful person, someone you would like being around; a guy who is loving, caring and gentle, romantic and always puts you first; reflects joy, a good outcome, pleaseure. ‘So sweet’ menjadi kode yang disepakati bersama oleh para informan untuk menggambarkan bentuk romantisme.

Semua kode bergantung pada kesamaan yakni suatu kesepakatan di kalangan penggunanya sebagai dasar – unit-unit yang dikandungnya aturan untuk seleksi dan memadukan unit-unit tersebut, makna yang terbuka bagi penerima, dan fungsi sosial atau komunikatif yang dijalankannya. (Fiske 2006, 107)

Menurut Stanley Fish, para informan dalam FGD disebut sebagai interpretive community. Interpretive Community adalah kelompok yang berinteraksi satu sama lain, mengkonstruksi realitas-realitas dan makna-makna yang sama, serta menggunakannya dalam pembacaan-pembacaan mereka (Fish dalam Stokes 2007, hal.79). Para informan saling berinteraksi dan memiliki makna-makna yang sama seperti kata ‘so sweet’.

Bentuk-bentuk romantisme yang disebutkan oleh para informan juga merupakan bentuk romantisme yang disebutkan dalam buku Biar Kamu Tau Cinta karya Zenjaya. Dalam buku tersebut Zenjaya (2008) menyebutkan jika liburan bersama, tarian bersama, memberi bunga dan melakukan hal-hal sederhana merupakan cara untuk menciptakan romantisme dalam suatu hubungan. Hal tersebut menunjukkan jika ada kesinambungan antara interpretasi informan dengan realitas yang ada.

SUMBER-SUMBER ARTIKEL DI ATAS :
DeVito, JA 2007, Interpersonal communication, 11th ed, Longman, New York. 
Fiske, J 2006, Cultural and communication studies, Jalasutra, Yogyakarta.
Hall, S 2005, ‘Encoding/decoding’, in Hall, Culture, media, language, Routledge, New York..
Karsito, E 2008, Menjadi bintang: kiat sukses jadi artis panggung, film, dan televisi, UFUK Press, Jakarta.
Kosim (KM), Saini 2005, ‘Pengaruh mahzab dalam perkembangan sastra (drama) Indonesia: romantisme’, in Darmono, Membaca romantisisme Indonesia, Pusat Bahasa, Jakarta. .
Sumardjo, J 2005, ‘Romantisisme dalam sastra melayu-tionghoa: pengalamannya satu bunga anyelir’, in Darmono, Membaca romantisisme Indonesia, Jakarta.
Zenjaya, N 2008, Biar kamu tau cinta, Media Kita, Jakarta.
Lee, SJ 2011, ‘The Korean wave: the Seoul of Asia’, The Elon Journal of Undergraduate Research in Communications, Vol.2, No.1, Hal.85-93.
Saprita, I 2012, ‘Persepsi remaja terhadap tayangan korean wave di Indosiar’, Bachelor Thesis, Universitas Pembangunan Nasional “Veteran”.
Ahira 2011, Drama korea terpopuler di Indonesia. Diakses 16 Oktober 2012, dari http://www.anneahira.com/drama-korea.htm
Drama Korea 2011. Diakses 16 Oktober 2012, dari artiskorea.net/drama-korea
Jenis Olahraga Termahal 2012. Diakses 30 Mei 2013, dari http://portalberitanews.blogspot.com/2012/09/jenis-olah-raga-termahal.html
Mengapa Pria Suka Mengejar Wanita 2013. Diakses 30 Mei 2013, dari http://www.tipspengetahuan.com/mengapa-pria-suka-mengejar-wanita-umum-261.html
Meta 2011, Drama korea dan remaja. Diakses 5 Oktober 2012, dari http://hiburan.kompasiana.com 
Rayendra, P 2012, Drama korea di tv nasional mulai kehilangan pamor?. Diakses 20 Oktober 2012, dari www.tabloidbintang.com/film-tv-musik/ulasan/54641-drama-korea-di-tv-nasional-mulai-kehilangan-pamor.html
Syah, I 2012. Diakses 18 November 2012, dari http://Irman-syah.blogspot.com 
Uriel, Pria dan romantisme. Diakses 26 Desember 2012, dari http://hitmansystem.com
Weni 2012, Drama korea merusak remaja muslim. Diakses 20 Oktober 2012, dari http://zilzaal.blogspot.com
Blog, Updated at: 21.30

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts