Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi Dan Spiritual

Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi Dan Spiritual 
Kebanyakan masyarakat kita, termasuk para lulusan perguruan tinggi memandang masa depan dengan penuh kecemasan dan kekhawatiran ketimbang dengan kegairahan dan harapan (James, J., 1996). Dunia berubah terlalu cepat bagi mereka yang miskin pengetahuan, keterampilan, dan sikap profesional, sehingga masa depan dirasakan sebagai sesuatu yang tidak menentu dan tidak pasti. Akibatnya banyak sekali masyarakat dan para lulusan perguruan tinggi mengalami shock baik secara kultural maupun secara spiritual dan pada akhirnya menyebabkan masyarakat menjadi keliru dalam memaknai masa depan dan globalisasi.

Era globalisasi ditandai dengan adanya keterbukaan dan hilangnya batasan-batasan dalam berbagai sektor kehidupan. Masyarakat akan lebih mengenal satu dengan yang lain, saling mengetahui kemampuan bangsa lain, saling mengetahui kekayaan dan kebudayaan bangsa lain. Teknologi komunikasi dengan kemajuannya yang pesat menjadikan dunia ini tanpa batas, dunia yang terbuka.

Keadaan seperti ini menuntut SDM yang memiliki pengetahuan dan horison yang luas. Dengan pengetahuan dan wawasan yang luas dapat menembus berbagai dimensi, dapat memilih, bahkan menawarkan pilihan-pilihan bagi setiap yang membutuhkannya. SDM pada era global adalah yang memiliki kualitas kompetitif, mampu berpikir, mengembangkan potensi diri dan mengenal segala kewajiban dan hak-haknya. Mampu survive dalam kehidupan yang penuh persaingan dengan menghasilkan karya-karya yang unggul dan memberikan manfaat bagi kehidupan sesamanya. HAR Tilaar (1999) manusia unggul harus memiliki dan dapat mengembangkan sifat-sifat antara lain :
1. Mampu dalam mengembangkan jaringan kerja (networking). SDM pada era globalisasi dihadapkan pada dunia tanpa batas, perdagangan bebas, dan komunikasi yang mengglobal. Jalinan kerja dengan berbagai individu atau kelompok menjadi sangat penting dan menjadi salah satu kunci dalam mencapai tujuan. SDM yang ahli dalam menjalin hubungan kerja yang akan berhasil dan mampu mempertahankan diri demi kelangsungan hidup.
2. Mampu bekerjasama (teamwork) dengan berbagai pihak dalam mengembangkan keunggulan spesifiknya. SDM dituntut mempunyai keunggulan spesifik dan memiliki kemampuan mengembangkan keunggulan spesifiknya dengan membangun suatu teamwork. SDM tidak dapat lagi memisahkan diri dan bersikap individualistik, menjalin hubungan kerjasama dengan pihak lain sudah menjadi keharusan dalam rangka menciptakan produk-produk yang unggul.
3. Mengutamakan kualitas yang tinggi. SDM unggul adalah manusia yang terus menerus meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya dalam menghasilkan produk . Sehingga produk yang dihasilkan dapat ditingkatkan kualitasnya terus-menerus secara berkelanjutan.

Membangun SDM yang berkualitas tidak cukup dengan mengandalkan kecerdasan intelektual (IQ) semata, perlu didukung pula dengan kecerdasan emosional (EQ) yang didasari oleh kesadaran akan kebenaran sejati. Kesadaran akan kebenaran sejati dimaksud adalah penyadaran diri sepenuhnya terhadap nilai-nilai luhur yaitu nilai-nilai Ketuhanan. Ajaran dan pendidikan agama dan kepribadian sangatlah penting dalam hal ini, sementara nilai-nilai budaya dan norma sosial menjadi penyeimbang dalam menemukan kebenaran sejati. 

EQ selama ini luput dari perhatian sebagian orang, Patricia Paton (1997) menyebutkan bahwa kebanyakan para kalangan bisnis menganggap EQ merupakan masalah ringan, yang penanganannya sebaiknya diserahkan kepada kalangan keagamaan atau keluarga. Padahal sebaliknya, pada era globalisasi mengembangkan dan memimpin kegiatan bisnis agar mampu menghadapi tantangan dan tekanan dengan mengabaikan emosional berarti membiarkan dan membawa perusahaan ke posisi lemah. Ary Ginanjar Agustian (2001) menggambarkan hasil dari sebuah test IQ, bahwa kebanyakan orang yang memiliki IQ tinggi menunjukkan kinerja buruk dalam pekerjaan, sementara yang ber-IQ sedang justru sangat berprestasi. Kemampuan akademik, nilai rapor, predikat kelulusan tidak bisa menjadi tolok ukur seberapa baik kinerja seseorang sesudah bekerja atau seberapa tinggi sukses yang akan dicapai. Bahkan Ary Ginanjar Agustian menyebutkan bahwa dalam sebuah makalah Cleland 1973, “Testing for Competence” bahwa seperangkat kecakapan khusus seperti empati, disiplin diri, dan inisiatif akan menghasilkan orang-orang sukses dan bintang yang berkinerja tinggi. Ada empat batu pijakan kecerdasan emosional (EQ) yang dapat dijadikan dasar SDM menjadi sukses, yaitu: (1) Karakter, (2) Prinsip-prinsip, (3) Nilai-nilai, dan (4) Paradigma.

Pertama, karakter merupakan dasar terbentuknya jati diri seseorang yang terpancar melalui sikap, prilaku, tindakan sehari-hari. Dengan karakter yang ada pada dirinya melahirkan potensi seseorang untuk bertindak dan bereaksi baik yang positif maupun yang negatif. Karakter akan sangat menentukan hubungan yang dijalin seseorang dengan orang lain. Karakter tercermin dalam 8 (delapan) prinsip utama ”penyuluh”, yaitu: welas asih (compassion), suara hati (conscience), keberanian (courage), keunggulan (excellence), kejujuran (honesty), integritas (integrity), keterbukaan (openness), dan penghargaan (respectfulness). 

Kedua, prinsip-prinsip terbentuk sejak kanak-kanak. Dalam perjalanannya prinsip dalam diri seseorang akan terganggu oleh adanya pengalaman dan kekecewaan-kekecewaan yang dihadapi dalam kehidupannya. Dengan prinsip-prinsip ini, seseorang akan menjalani kehidupannya termasuk berhubungan dengan orang lain sejalan dengan arah dan tujuan hidup yang jelas. Prinsip-prinsip kehidupan yang ada dalam dirinya membantu mengarahkan dan menunjukkan jalan menuju kesuksesan.

Ketiga, nilai-nilai merupakan standar pribadi yang menuntut seseorang dibenarkan atau tidak dalam berperilaku. Sehingga seseorang dalam bertindak dan berperilaku yang menjadi ukurannya adalah sesuai tidak dengan nilai-nilai yang ada. Disinilah letaknya orang lain setuju atau tidak setuju apa yang kita lakukan.

Keempat, paradigma merupakan cara seseorang melihat dan memandang dunia, bukan pandangan secara visual, tetapi menurut persepsi, pemahaman, dan penafsiran. Dalam kehidupan dan hubungan antar manusia (dalam dunia kerja) kesuksesan seseorang akan sangat bergantung pada bagaimana dirinya memandang, memahami, mempersepsikan dan menafsirkan berbagai kejadian dan tantangan. 

Paul Stoltz (2000) menjelaskan bahwa ada kecerdasan baru yang dibutuhkan seseorang dalam menjalani kehidupan dan meraih kesuksesan, yaitu kecerdasan ketangguhan (Adversity Quotient/AQ). Melalui kecerdasan ini seseorang dalam menghadapi masalah sesulit apapun, dia harus bisa menemukan jalan keluarnya. SDM harus memiliki daya juang yang kuat dan tangguh dalam menjalani kehidupan dan meraih kesuksesan.


Selanjutnya yang harus dimiliki SDM pada era global adalah kompetensi. Kompetensi adalah seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggung jawab yang dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan tugas-tugas sesuai dengan bidang pekerjaannya. Kompetensi pada era global sangat dipentingkan, karena pada era ini akan melahirkan suatu dunia baru yaitu suatu dunia yang terbuka dengan berbagai aspek positif dan negatifnya. Dunia yang terbuka berarti dunia yang kompetitif, dimana semua orang mempunyai kesempatan dan peluang yang sama untuk meraih keberhasilan. Artinya era dunia terbuka menuntut SDM yang berkompeten, produktif, mampu bekerja keras dan bersaing dengan bangsa-bangsa lain.

Disamping itu, dunia yang terbuka ditunjang dengan pesatnya kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan berbagai keterbatasan kemampuan dan otak manusia dituntut untuk dapat menguasainya. Pesatnya perkembangan iptek mendorong manusia untuk belajar secara terus-menerus dengan mengubah prinsip-prinsip belajar yang dilakukannya. Hal inilah yang harus menjadi perhatian penyelenggara perguruan tinggi, harus kreatif dan inovatif dalam menciptakan sistem pembelajaran efektif dan interaktif dalam upaya menyiapkan SDM yang kompeten dan menguasai iptek. Sistem pembelajaran konvensional dan tradisional harus diubah dan ditinggalkan. Mahasiswa bukan lagi siswa, dia sudah maha artinya mahasiswa dituntut untuk mampu menjadi subjek belajar bukan lagi objek belajar yang selalu disuapi ilmu pengetahuan dan keterampilan oleh dosennya. Mahasiswa harus mampu mengoptimalkan berbagai sarana dan sumber belajar serta perkembangan teknologi, terutama teknologi informasi dan komunikasi. Perguruan Tinggi sebagai fasilitator yang dapat memfasilitasi mahasiswa sebagai subjek belajar, sehingga lulus dari perguruan tinggi betul-betul menjadi SDM yang siap pakai dan kompeten. 

Perguruan tinggi sebagai satuan pendidikan yang mempersiapkan dan mencetak SDM harus mampu mengantisipasi tuntutan global. SDM yang dihasilkan harus mampu menangkap berbagai tantangan menjadi peluang. SDM yang dihasilkan harus betul-betul yang berkualitas dan memiliki keunggulan kompetitif. Perguruan tinggi harus selalu meng-update kurikulum dan strategi pendidikan dan pengajaran yang dilaksanakan. Visi, misi, dan tujuan pendidikan harus mengarah pada terciptanya SDM yang unggul sejalan dengan era globalisasi.

Dalam membentuk SDM unggul, pemerintah melalui Menteri Pendidikan Nasional RI memberikan otonomi seluas-luasnya untuk mengatur sendiri kurikulum setiap program studi yang diselenggarakannya (Surat Keputusan Mendiknas RI Nomor 232/U/2000 jung to Nomor 045/U/2002). Pendidikan tinggi harus mulai terbuka dan memperhatikan SDM yang akan dihasilkannya. Pemberian bekal dalam ilmu pengetahuan, teknologi, keterampilan, dan sikap (attitude), pengembangan diri dan penyiapan mental akan sangat mendukung sekali terhadap terbentuknya manusia unggul yang memiliki keseimbangan antara kecerdasan intelektual dan kecerdasan emosional.

Sejalan dengan Surat Keputusan Mendiknas RI di atas, perguruan tinggi harus menata sistem pendidikan dan kurikulum pada setiap program studinya dengan berorientasi pada kebutuhan pasar kerja. Secara garis besar kurikulum program studi harus mempersiapkan dan mencetak SDM unggul yang memiliki kompetensi meliputi: Pengembangan kepribadian, yang menekankan para lulusan memiliki keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan YME; Penguasaan ilmu pengetahuan dan keterampilan, yang memberikan landasan ilmu pengetahuan, teknologi, dan keterampilan sesuai dengan bidangnya; Kekaryaan, yaitu mempersiapkan lulusan sebagai tenaga ahli yang mampu berkarya sesuai ilmu pengetahuan, teknologi, dan keterampilan dibidangnya; Perilaku dalam berkarya, yaitu membentuk sikap dan perilaku lulusan dalam berkarya menurut tingkat keahlian sesuai ilmu pengetahuan, teknologi, dan keterampilan dibidangnya; dan Kehidupan bermasyarakat, yaitu mampu memahami kaidah kehidupan bermasyarakat sesuai dengan keahliannya. 

Era globalisasi oleh perguruan tinggi harus disikapi sebagai tantangan yang akan menjadi peluang dengan mencetak lulusan yang unggul secara intelektual, kompeten dibidangnya dan menguasai iptek, dan anggun secara moral. Keunggulan secara intelektual lulusan perguruan tinggi dibekali dengan ilmu pengetahuan dan keterampilan yang tercermin dalam kelompok mata kuliah MKK, yang di dalamnya mencakup pengetahuan dibidangnya, pengetahuan manajerial, dan pengetahuan umum. Kompeten dibidangnya dan menguasai teknologi yang tercermin dalam kelompok mata kuliah MKB dan MPB, meliputi: terampil dan menguasai bidang kerjanya, menguasai teknologi informasi dan komunikasi, penguasaan bahasa Inggris sebagai bahasa internasional, dan bahasa asing yang sedang trend digunakan di dunia industri saat ini. Sedangkan anggun secara moral yang tercermin dalam kelompok mata kuliah MPK dan MBB, meliputi penanaman nilai-nilai religius, nasionalisme dan berkehidupan sosial, budi pekerti, kepribadian, serta etiket dan etika profesional.

Dengan demikian, SDM yang dihasilkan perguruan tinggi dapat bersaing ditingkat regional maupun internasional dan memiliki kesempatan untuk mendapatkan peluang secara tidak terbatas sejalan dengan tuntutan globalisasi. Masyarakat duniapun dengan sendirinya akan menilai dan menanamkan kepercayaan penuh terhadap lulusannya. 
Blog, Updated at: 02.02

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts