Sejarah Perpustakaan Indonesia Dan Dunia

Sejarah Perpustakaan Indonesia Dan Dunia 
Pada hakikatnya setiap perpustakaan memiliki sejarah yang berbeda. Perbedaan sejarah tersebut menyebabkan setiap perpustakaan mempunyai tujuan, anggota, organisasi serta kegiatan yang berbeda-beda juga. Perbedaan tujuan, organisasi induk, anggota dan kegiatan ini mendasari terbentuknya berbagai jenis perpustakaan. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi timbulnya berbagai jenis perpustakaan, yaitu:

1. Tanggapan (respons) sebuah perpustakaan terhadap berbagai jenis bahan perpustakaan.
Respons masing-masing perpustakaan terhadap berbagai jenis bahan perpustakaan, misalnya buku, majalah, film, rekaman suara dan sejenisnya, dapat berbeda-beda. Ada perpustakaan yang mengkhususkan diri pada pengumpulan buku saja, ada yang hanya mengumpulkan rekaman suara saja, ada yang khusus mengumpulkan laporan penelitian, bahkan ada juga yang khusus mengembangkan koleksi peta dan atlas saja. Adanya perbedaan antara bahan perpustakaan (grafis, elektronis) untuk tunanetra dengan yang bukan untuk tunanetra juga dapat menimbulkan perbedaan jenis perpustakaan. Misalnya, perpustakaan nasional adalah perpustakaan yang mengumpulkan semua jenis bahan perpustakaan tanpa terkecuali, sedangkan perpustakaan khusus untuk tunanetra kemungkinan akan membatasi koleksinya pada buku yang ditulis dalam huruf Braille.

2. Tanggapan terhadap kebutuhan informasi berbagai kelompok pembaca.
Di kalangan masyarakat terdapat berbagai kelompok pembaca, misalnya kelompok anak bawah lima tahun, pelajar, mahasiswa, peneliti, ibu rumah tangga, remaja putus sekolah dan sejenisnya. Masing-masing kelompok pembaca tersebut membutuhkan bahan bacaan yang berbeda tingkat intelektual, penyajian, bentuk fisik dan ukuran hurufnya. Kebutuhan informasi seorang peneliti akan berbeda daripada kebutuhan informasi seorang murid SMU, walaupun keduanya meneliti objek yang sama. Perbedaan tingkat intelektualitas ini menyebabkan perbedaan pada bahan perpustakaan yang dibutuhkan. Misalnya, bila seorang peneliti dan seorang anak SMA sama-sama meneliti gerakan Boedi Oetomo, maka bahan perpustakaan mengenai gerakan Boedi Oetomo yang dibutuhkan peneliti akan berbeda dengan yang dibutuhkan pelajar SMA. Karena adanya perbedaan kebutuhan tersebut, maka tumbuhlah perpustakaan yang mengkhususkan diri melayani kelompok pembaca tertentu, misalnya perpustakaan yang khusus melayani ibu rumah tangga atau anak-anak saja. Masyarakat umum dilayani oleh perpustakaan umum, sedangkan peneliti dilayani oleh perpustakaan khusus. Perpustakaan perguruan tinggi melayani dosen dan mahasiswa, sedangkan perpustakaan sekolah melayani anak sekolah.

3. Tanggapan terhadap spesialisasi subjek.
Tanggapan terhadap spesialisasi subjek mencakup tanggapan terhadap ruang lingkup subjek serta rincian subjek yang bersangkutan. Perkembangan ilmu mempunyai imbas yang kuat terhadap perpustakaan. Suatu ilmu dapat berkembang dan terpecah menjadi lebih dari satu ilmu baru. Sebaliknya, dua ilmu atau lebih dapat juga lebur menjadi ilmu baru. Pada masa yang lalu hanya ada satu ilmu, yaitu filsafat, yang kemudian pecah menjadi ilmu baru seperti Sains serta Ilmu-Ilmu Sosial dan Humaniora. Selanjutnya Ilmu-Ilmu Sosial berkembang lagi sehingga tumbuh ilmu-ilmu baru seperti Sosiologi, Hukum, Ilmu Politik dan lain-lainnya. Pemecahan sebuah ilmu menjadi ilmu baru dikenal dengan istilah fisi, sedangkan penggabungan dua ilmu atau lebih menjadi ilmu baru dikenal sebagai fusi. Contoh fusi adalah penggabungan Biologi dan Kimia menjadi Biokimia (Biochemistry). Biokimia pecah lagi menjadi Biokimia Biologi (Biological Biochemistry) dan Biokimia Fisik (Physical Biochemistry). Terjadinya fisi dan fusi ilmu dengan sendirinya mendorong pertumbuhan bahan perpustakaan dengan subjek-subjek baru. Pertumbuhan subjek-subjek baru pada gilirannya mempengaruhi tumbuhnya berbagai jenis perpustakaan, sehubungan dengan adanya perpustakaan yang mengkhususkan koleksinya pada subjek tertentu.

Dalam kenyataan sehari-hari, pembaca mempunyai minat serta kebutuhan informasi yang berbeda derajat kedalaman walaupun subjeknya sama. Misalnya seorang mahasiswa dan murid SD berminat terhadap geografi pulau Sumbawa. Walaupun terdapat kesamaan minat di antara keduanya, ada perbedaan kedalaman subjek yang mereka perlukan. Misalnya, si mahasiswa lebih mendalami asal usul kesultanan Sumbawa sementara si murid SD terbatas pada sejarah singkat kerajaan Sumbawa. Karena kebutuhan kedalaman subjek bahan perpustakaan yang dibutuhkan berbeda, maka buku yang disediakan perpustakaan pun akan berbeda. Ditinjau dari segi cakupannya, maka ada pembaca yang menginginkan cakupan subjek yang luas dan tidak terlalu terinci, ada yang memerlukan cakupan singkat saja, namun ada juga juga yang memerlukan cakupan subjek yang sempit namun mendalam. Adanya kebutuhan informasi mengenai suatu subjek dengan intensitas intelektual yang berbeda-beda menyebabkan tumbuhnya berbagai jenis perpustakaan yang koleksinya disesuaikan dengan kebutuhan dan tingkat intelektualitas pembacanya. Sebagai contoh, perpustakaan umum menyediakan koleksi yang bersifat umum dengan tingkat intelektual yang sesuai dengan masyarakat setempat, perpustakaan khusus menyediakan koleksi yang khusus, spesifik (khas), dengan tingkat intelektualitas sangat tinggi, perpustakaan nasional menyediakan koleksi untuk tingkat universitas ke atas, sedangkan kebutuhan murid SD sampai SMA dilayani oleh perpustakaan sekolah dan perpustakaan umum. Bila pembaca memerlukan bahan perpustakaan yang tidak tersedia di perpustakaan tertentu, ia dapat memperoleh bahan perpustakaan yang diperlukan tersebut melalui kerja sama perpustakaan.

Dalam berbagai literatur terdapat berbagai jenis perpustakaan. Dalam Undang-undang Nomor 43 Tahun 2007 tentang Perpustakaan dinyatakan bahwa terdapat lima jenis perpustakaan, yaitu perpustakaan nasional, perpustakaan umum, perpustakaan khusus, perpustakaan perguruan tinggi dan perpustakaan sekolah. Karena fokus tulisan ini adalah perpustakaan nasional, maka hanya perpustakaan nasional saja yang akan dibahas lebih lanjut.

a. Definisi perpustakaan nasional
Pada tahun 1970, dalam konferensi umumnya yang ke 16, UNESCO mengeluarkan Recommendations Concerning the International Standardization of Library Statistics yang memuat definisi perpustakaan nasional sebagai berikut :

Perpustakaan nasional: perpustakaan yang bertanggung jawab atas akuisisi dan pelestarian kopi semua terbitan yang signifikan, yang diterbitkan di sebuah negara dan berfungsi sebagai perpustakaan “deposit”, baik berdasarkan undang-undang maupun kesepakatan lain, dengan tidak memandang nama perpustakaan. Perpustakaan nasional juga umumnya menjalankan fungsi sebagai berikut: menyusun  bibliografi naisonal; menyimpan dan memutakhirkan koleksi asing yang bernilai tinggi dan representatif termasuk buku mengenai negara yang bersangkutan; bertindak sebagai pusat bibliografi nasional; menyusun katalog induk; menerbitkan bibliografi nasional retrospektif. Perpustakaan yang menyebut dirinya sebagai perpustakaan “nasional” namun fungsinya tidak sesuai dengan definisi di atas tidak dapat dimasukkan ke kategori “perpustakan nasional.”

Definisi tersebut sedikit berubah dalam hasil pertemuan Conference of Directors of National Libraries(CDNL) di Bangkok tahun 1999. Konferensi tersebut memberikan definisi sebuah perpustakaan nasional sebagai berikut.

Sebuah institusi, terutama didanai (langsung atau tidak langsung) oleh negara, yang bertanggung jawab atas pengumpulan secara komprehensif, pencatatan bibliografis, pelestarian dan menyediakan warisan dokumenter (terutama materi yang diterbitkan dalam semua jenis) yang berasal atau berkaitan dengan negara tersebut; dan dapat juga bertanggung jawab atas pelaksaaan lebih lanjut fungsi perpustakaan di negara tersebut secara efisien dan efektif melalui tugas seperti manajemen koleksi yang maknawi secara nasional, penyediaan infrastruktur, koordinasi aktivitas perpustakaan dan sistem informasi di negara bersangkutan, hubungan internasional, dan melaksanakan kepemimpinan. Biasanya tanggung jawab ini secara formal diakui lazimnya berdasarkan perundang–undangan. Untuk keperluan definisi ini maka sebuah negara didefinisikan sebagai negara independen berdaulat. Institusi yang disetarakan dengan perpustakaan nasional terdapat juga di entitas nasional non-berdaulat seperti di Catalonia, Quebec dan Wales Definisi di atas akan digunakan selanjutnya dalam makalah ini.

b.  Fungsi perpustakaan nasional
UNESCO membakukan fungsi perpustakaan nasional dalam tiga kategori, yaitu fungsi utama (main function), fungsi yang diinginkan (desirable function) dan fungsi yang mungkin dilaksanakan (possible function).

Fungsi utama atau fungsi pokok perpustakaan nasional ialah:
( a ) Mengumpulkan dan melestarikan literatur nasional dengan sasaran selengkap mungkin. Dengan kata lain fungsi pertama perpustakaan nasional ialah menyimpan semua bahan perpustakaan tercetak dan terekam yang diterbitkan di suatu negara. Dengan demikian ada perpustakaan nasional yang mengumpulkan semua terbitan dari suatu negara, namun ada pula perpustakaan nasional yang hanya mengumpulkan terbitan dengan subjek tertentu dari suatu negara serta juga terbitan asing dalam subjek yang diminati. Dalam hal ini National Library of Medicine di Amerika Serikat dapat dikatakan sebagai perpustakaan nasional bidang khusus. Perpustakaan nasional bidang umum dapat ditemukan di setiap negara yang memiliki perpustakaan nasional, karena jenis inilah yang banyak ditemukan di dunia.
( b ) Menerbitkan bibliografi nasional. Bibliografi ini merupakan tindak lanjut dari fungsi pertama, yaitu mengumpulkan dan melestarikan terbitan sebuah negara.
( c ) Melaksanakan jasa pinjam antarperpustakaan.
( d ) Bertindak sebagai penyelenggara jasa informasi bibliografis nasional.
( e ) Menerbitkan atau menunjang penerbitan bibliografi khusus.

Fungsi yang diinginkan (desirable function) dari perpustakaan nasional ialah:
( a ) Bertindak sebagai pusat penelitian dan pengembangan dalam pekerjaan perpustakaan dan informasi;
( b ) Menyediakan pendidikan dan pelatihan dalam pekerjaan perpustakaan dan informasi;
(.c.) bertindak sebagai pusat perencanaan bagi perpustakaan sebuah negara.

Fungsi yang dimungkinkan ialah:
( a ) bertindak sebagai pusat pertukaran bahan perpustakaan antarperpustakaan;
( b ) menyediakan jasa perpustakaan khusus untuk lembaga pemerintahan; bertindak sebagai museum buku.

Sejarah perpustakaan nasional
Perpustakaan nasional dalam kepustakawanan modern mencakup sejumlah perpustakaan yang berbeda antara yang satu dengan yang lain menyangkut masalah dan sifat aktivitasnya. Di antara para ahli belum ada kesepakatan mengenai definisi perpustakaan nasional. Karena itu mereka menekankan pada cirinya dan mereka sepakat bahwa perpustakaan nasional lebih baik dilihat dari definisinya. Maka disepakati cirinya sebagai penyimpanan publikasi nasional. Fungsi ini disepakati karena berkat fungsi ini muncul perpustakaan yang menjadi perpustakaan nasional.

Perkembangan perpustakaan nasional sangat erat kaitannya dengan perkembangan perpustakaan di negara berdaulat yang bersifat borjuis. Pengembangan perpustakaan nasional merupakan upaya konsolidasi ilmu pengetahuan dan kebudayaan nasional di negara tersebut. Perpustakaan nasional didirikan untuk mengumpulkan dan melestarikan publikasi sebagai pengejawantahan keberhasilan intelektual di negara yang bersangkutan.

Proses berdirinya perpustakaan nasional dimulai tahun 1795, ketika Konvensi Nasional Prancis mengumumkan bahwa perpustakaan, yang sebelumnya merupakan milik raja, menjadi milik nasional serta memberikan hak kepada Konvensi Nasional untuk memperoleh kopi deposit semua publikasi tercetak yang diterbitkan di Prancis. Menyusul terbentuknya perpustakaan nasional di Prancis tersebut terdapat 20 perpustakaan nasional yang terbentuk pada abad 19. Pada abad 20 lebih dari 30 perpustakaan nasional terbentuk dan lebih banyak lagi setelah Perang Dunia II usai dengan lahirnya berbagai negara baru yang lahir berkat berlangsungnya dekolonialisasi dan proses demokrasi.

Tidak semua perpustakaan nasional memiliki status resmi sebagai perpustakaan nasional. Banyak juga yang statusnya tidak resmi. Sepanjang sejarah eksistensinya, perpustakaan nasional sebagai sebuah konsep tipologis mengalami evolusi yang signifikan. Perkembangan perpustakaan nasional hingga menjadi bentuk seperti yang ada sekarang memerlukan proses yang memakan waktu sekitar satu setengah abad, berlangsung diam-diam dan harmonis.

Prinsip akuisisi koleksi sebagian besar perpustakaan nasional ialah keluasannya (exhaustiveness). Prinsip ini dirumuskan oleh Antonio Panizzi, yang berkarya di British Museum Library. Paniizi berpendapat bahwa British Musuem Library harus memiliki “koleksi terbaik literatur berbahasa Inggris dan koleksi terbaik literatur dari semua negara di luar negara-negara berbahasa Inggris tersebut.” Dalam bahasa aslinya “the best collection of English literature and the best collection of literature of all other countries outside of each of these countries.” Akuisisi selengkap mungkin karya tercetak tentang semua cabang ilmu pengetahuan dari semua negara dalam semua bahasa merupakan tujuan perpustakaan nasional.

Aspirasi ini sampai pada tahap tertentu akan sulit diwujudkan. Misalnya Library of Congress, Perpustakaan Negara Lenin, British Museum Library, Bibliotheque National di Paris memang memiliki sifat unik berkaitan dengan isi dan besaran koleksinya yang mencakup terbitan luar dan dalam negeri. Namun, bila setiap perpustakaan nasional memiliki koleksi dengan signifikansi internasional, maka di setiap negara hanya perpustakaan nasional yang terkaya dan terbesar jumlah koleksinya. Pada kenyataannya, bila dilihat dari segi koleksi, maka mungkin hanya ada 10 perpustakaan nasional yang memiliki koleksi lebih dari 10 juta, yaitu Amerika Serikat, Rusia, Prancis, Jerman, Inggris, Rumania, Hongaria dan tiga lainnya. Bila standar jumlah koleksi perpustakaan nasional diturunkan menjadi 5 juta, maka negara yang memilikinya bertambah akan menjadi lebih banyak.

Selama periode seratus lima puluh tahun pertama, sebagian besar perpustakaan nasional memiliki garis haluan konservatif dalam kaitannya dengan jasa bagi publik. Semuanya perpustakaan nasional memiliki akses yang relatif terbatas bagi publik. Hal ini dapat dijelaskan atas alasan sosiopolitik dan tradisi historis. Banyak perpustakaan nasional yang berasal dari universitas tetap mempertahankan fungsi dan penggunanya, yaitu pengajar dan mahasiswa.

Dalam kaitannya dengan perpustakaan lain di sebuah negara, perpustakaan nasional menempati kedudukan yang independen dengan berbagai pengecualian atau pengkhususan. Perpustakaan nasional tidak ikut serta dalam layanan pinjam antarperpustakaan atau bentuk kerja sama perpustakaan lainnya.

Selama lima puluh tahun terakhir ini situasi berubah sangat cepat. Pada paro pertama abad 20 muncul krisis yang menerpa perpustakaan nasional, yaitu:
(1) Perpustakaan nasional diasosiasikan dengan sebab-sebab non sosial. Dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi terdapat peningkatan jumlah ilmuwan yang berimbas pada semakin meningkatnya jumlah informasi yang dibutuhkan. Informasi yang dibutuhkan juga tidak terbatas pada publikasi tercetak saja. Gejala ini bertentangan dengan karakter perpustakaan nasional yang mempunyai kebijakan akses terbatas ke koleksinya.
(2) Krisis tersebut semakin meningkat sejalan dengan kemajuan ilmu pengetahuan. Dengan kemajuan kebudayaan, fenomena peningkatan jumlah informasi yang dibutuhkan secara langsung tercermin dalam produksi publikasi tercetak di seluruh dunia, yang peningkatan volumenya mendekati kecepatan eksponensial dan berjalan terus setiap tahun. Meningkatnya jumlah publikasi ini menghambat operasi perpustakaan nasional. Akuisisi bahan perpustakaan menjadi rumit menyangkut kontrol atau pengaturan untuk menjamin keluasan penerimaan kopi deposit publikasi nasional serta seleksi buku asing yang diperlukan perpustakaan. Pertumbuhan koleksi yang cepat menyebabkan terus meningkatnya kapasitas penyimpanan yang diperlukan untuk akuisisi baru. Ini berarti penambahan ruang simpan tidak seimbang dengan penambahan koleksi. Pengolahan, organisasi koleksi, pemeliharaan katalog menjadi sangat rumit. Akhirnya perpustakaan nasional tidak mampu menyediakan bahan perpustakaan bagi pembaca sesuai dengan jadwal dan dengan demikian tidak lagi efektif dalam menginformasikan literatur terbaru bagi pembacanya.
(3) Perpustakaan khusus jumlahnya semakin bertambah dan semakin mapan karenan memiliki pembaca yang terarah serta memiliki keunggulan dibandingkan dengan perpustakaan nasional dan perpustakaan lainnya. Keunggulan pertama terletak pada isi dan jenis koleksinya. Karena kekhusuan cakupan subjeknya, maka perpustakaan khusus lebih leluasa dalam memilih publikasi dengan cakupan lebih lengkap daripada perpustakaan lain. Perpustakaan khusus mulai memusatkan diri pada jurnal. Perpustakaan khusus memiliki keunggulan dalam kecepatan penghantaran bahan perpustakaan, penanganan sistem rujukan, serta pendayagunaan jasa informasi–referens, yang semuanya akan jauh lebih memuaskan pembaca dibandingkan dengan yang bisa didapat dari bentuk konvesional perpustakaan lain.
(4) Adanya arah gejala kerja sama dan penciptaan sistem perpustakaan secara keseluruhan. Pustakawan di berbagai perpustakaan mulai merasa perlu memusatkan dan mengkoordinasikan aktivitas perpustakaannya, yang dengan sendirinya mengarah pada perpustakaan nasional yang memiliki koleksi terbesar, keuangan cukup, personel yang berkualifikasi. Hal tersebut bertentangan dengan isolasionisme tradisional perpustakaan nasional serta sifat ekskulisivitas postur perpustakaan nasional terhadap perpustakaan lainnnya.

Kesulitan yang dihadapi perpustakaan nasional serta berkembangnya perpustakaan khusus menyebabkan lahirnya pendapat ketidaksetaraan (incompatibility) antara tuntutan baru perpustakaan serta fungsi tradisional perpustakaan. Bahkan ada yang menganggap perpustakaan nasional berada dalam posisi mandeg karena tugasnya sudah merupakan bagian masa lampau. Muncul pertanyaan mengenai kelayakan eksistensi masa depan perpustakaan nasional sebagai arsip publikasi nasional. Inilah krisis yang dihadapi perpustakaan nasional.

Di sisi lain, perpustakaan nasional memiliki ciri khas yang membenarkan eksistensi mereka dengan tidak memandang keunggulan perpustakaan khusus. Adapun ciri khas yang membenarkan eksistensi perpustakaan nasional ialah:
(1) Fungsi tradisional perpustakaan nasional ialah akuisisi, penyimpanan dan pengorganisasian serta penggunaan koleksi nasional publikasi tercetak. Dalam hal ini tidak diragukan lagi pentingnya perpustakaan nasional.
(2) Selama berabad-abad, perpustakaan nasional telah mengakumulasikan koleksi umum literatur asing yang tidak ada tandingannya di negaranya;
(3) Koleksi ini terdiri dari literatur yang mencakup bidang-bidang pengetahuan yang tidak dilayani perpustakaan khusus yang independen. Perpustakaan nasional juga memiliki publikasi bahasa langka yang tidak dapat dilayani oleh perpustakaan lain karena kelangkaan personel yang menguasai bahasa langka.
(4) Pada masa pengembangan jasa perpustakaan, isu lebih parah terdapat pada sentralisasi, standardisasi dan koordinasi aktivitas perpustakaan pada skala nasional dan internasional. Dengan sendirinya tugas ini dipercayakan kepada perpustakaan nasional karena perpustakaan nasional yang kaya koleksi, memiliki fasilitas referens yang baik, keuangan cukup dan personel berkualifikasi.

Pada tahun 1950an, 1960an dan 1970an masalah perpustakaan nasional menjadi masalah kontroversial. Ada beberapa anggapan yang pernah muncul sebagaimana yang diuraikan berikut ini. Salah satunya adalah bahwa “Perpustakaan nasional adalah salah satu bagian terpenting dari sistem perpustakaan sebuah negara.” Ada juga anggapan yang nadanya pesimistis, yaitu bahwa “Perpustakaan nasional adalah fenomena kuno, organisasi yang inefektif dan sekarat.” “masa depan perpustakan nasional ialah spesialisasi.” Pendapat yang berlawanan: “Kekuatan perpustakaan nasional terletak pada sifat umum koleksinya.” Kesenjangan pendapat dikarenakan oleh kondisi kompleksitas yang tidak lazim pada masa kini pada masa perpustakaan nasional beroperasi serta berbagai faktor yang menentukan perkembangannya. 

Salah satu faktor yang paling menentukan ialah sifat khas ilmu pengetahuan modern tercermin dalam subjek publikasi tercetak serta isi permintaan pemakai yang mencerminkan ciri tujuan utama sistem perpustakaan. Perkembangan perpustakan nasional sebagai sebuah bentuk perpustakaan penelitian diintegrasikan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan sebaliknya. Perkembangan ini semakin nyata dengan perkembangan zaman.

Diferensiasi dan integrasi, fusi dan fisi ilmu pengetahuan merupakan karakteristik ilmu modern. Karakteristik tersebut memilik dampak langsung terhadap keluaran bahan perpustakaan tercetak dan elektronik, yang pada gilirannya, berimbas pada koleksi perpustakaan dan jenis pembacanya.

Diferensiasi ilmu pengetahuan mendorong penerbitan buku dengan subjek sangat khusus. Situasi ini merumitkan pelaksanaan akuisisi buku asing oleh perpustakaan nasional. Dengan membanjirnya terbitan semakin sulit bagi perpustakaan nasional untuk memilih buku dan majalah. Dalam kasus tertentu, perpustakaan khusus lebih memiliki keunggulan. Karena dibatasi oleh julatan disiplin yang pasti, maka perpustakaan khusus lebih mudah menetapkan keluasan dan kedalaman koleksinya.

Integrasi ilmu pengetahuan mendorong pertumbuhan publikasi dalam ilmu-ilmu yang berdekatan. Integrasi ilmu pengetahuan menyulitkan perpustakaan, karena memilih materi dalam bidang-bidang ilmu tersebut juga tidak mudah. Sebagai akibatnya, di kalangan perpustakaan khusus timbul kecenderungan untuk mengubah diri menjadi perpustakaan multicabang ilmu pengetahuan. Hal ini terjadi pada perpustakaan khusus yang besar.

Fusi ilmu pengetahuan juga tercermin dalam jenis spesialiasi pemakai. Sejalan dengan spesialisasi ke bidang ilmu yang lebih sempit, diperlukan pengetahuan atau orientasi pada dasar-dasar ilmu pengetahuan lain. Minat pemakai yang semakin meningkat tampak pada publikasi cabang-cabang pengetahuan yang berkaitan.

Nyatalah bahwa permintaan literatur khusus oleh cabang-cabang ilmu pengetahuan hanya dapat dipenuhi oleh perpustakaan khusus; pertanyaan yang berkaitan kompelks sebaiknya diwakili oleh koleksi perpustakaan yang lebih berisfat umum.

Jadi diferensiansi dan integrasi ilmu pengetahuan, spesialisasi dan hibridisasi peneliti berkaitan dengan 2 jenis perpustakaan penelitian yaitu perpustakaan penelitian khusus dan umum, Maka kesimpulannya ialah memenuhi permintaan peneliti masa kini hanya dimungkinkan oleh adanya aktivitas saling mengisi, terkoordinasi antara kedua jenis perpustakaan khusus. Dengan kata lain, perkembangan ilmu pengetahuan menentukan penyusunan sistem perpustakaan.

Gagasan “sistem bersama” perpustakaan mula-mula muncul di Uni Soviet. Ditunjang oleh perencanaan nasional untuk perkembangand an panduan perpustakaan. Gagasan tersebut kemudian dilanjutkan di negara lain. UNESCO, FID, IFLA dan International Council on Archives (ICA) mengembangkan perencanaan nasional untuk infrastruktur dokumentasi, perpustakaan dan kearsipan nasional. Hal tersebut menunjukkan pentingnya masalah bersama kearah pemecahan masalah berskala internasional. 7

Jenis perpustakaan nasional
Istilah perpustakaan nasional memiliki maka tersendiri dan khas bagi profesi. Lalu timbul pertanyaan mengapa sulit memberikan batasan apa yang disebut perpustakaan nasional. Dari ratusan perpustakaan nasional, bila dilihat sudut pandang taksonomi maka terdapat tiga jenis perpustakaan nasional. Sebahagian besar perpustakaan nasional memberikan jasa unik; sebahagian memiliki kedudukan primat di antara perpustakaan lain arrinya perpustakan utama dari perpustakaan yang ada dan ketiga semuanya menghadapi masalah yang dihadapi “perpustakaan nasional” pada masa kini.

Jenis perpustakaan nasional
Istilah perpustakaan nasional memiliki maka tersendiri dan khas bagi profesi. Lalu timbul pertanyaan mengapa sulit memberikan batasan apa yang disebut perpustakaan nasional. Dari ratusan perpustakaan nasional, bila dilihat sudut pandang taksonomi maka terdapat tiga jenis perpustakaan nasional. Sebahagian besar perpustakaan nasional memberikan jasa unik; sebahagian memiliki kedudukan primat di antara perpustakaan lain arrinya perpustakan utama dari perpustakaan yang ada dan ketiga semuanya menghadapi masalah yang dihadapi “perpustakaan nasional” pada masa kini.

Generasi pertama
Perpustakaan nasional dapat dibagi menjadi tiga jenis model, model pertama disebut generasi pertama. Generasi pertama merupakan perpustajaab nasional klasik, tradisional yang sama dengan apa yang disebut kepustakawanan Barat. Umumnya didirikan sebelum tahun 1800, adalah model tradisional Library of Congress, British Library, Bibliotheque Nationale. Jenis ini didirikan sebagai bagian nasionalisme, koleksinya mulai dengan akuisisi miliki raja dan kaum bangsawan (Prancis, Austria, Denmark) atau akuisisi perpustakaan pribadi yang besar (misalnya koleksi Thomas Jefferson pada Library of Congress atau koleksi Sir Hans Soalne pada British Library). Setelah terbentuk, perpustakaan ini tumbuh pesat berkat adanya undang-undang deposit, kemudian menjadi dikaitkan dengan hak cipta atau izin menerbitkan perdagangan buku.

Berkat undang-undang deposit, koleksi perpustakaan nasional tumbuh meluas. Tidak ada seleksi buku; produksi sebuah karya dalam sebuah negara merupakan materi yang dengan sendirinya bagian dari rekaman warisan national. Meluasnya koleksi bergilir dengan keharusan menggunakannya di kalangan komunitas pandit. Langkah pertama ialah pengembangan pengawasan bibliografis agar koleksinya berguna. Ini kemudian merangsang munculnya bibliografi nasional, bibliografi khusus, katalog induk, standar bibliografi nasional, pelatihan profesional bagi pustakawan.

Besarnya koleksi perpustakaan bangsa menumbuhkan posisi mereka dalam kehidupan budaya bangsa. Perpustakaan nasional mencerminkan minat bangsa dalam aktivitas intelektual, maka itu perpustakan nasional ditempatkan pada gedung yang megah. Sumbangan pribadi diberikan sehingga koleksi dan prestise mereka meningkat. Karena telah membeli semua pengetahuan terekam yang ditempatkannya pada sebuah tempat, maka perpustakaan nasional menjadi tempat paling efisien untuk penelitian. Jadi √≥ne stop”. Sudah tentu kuantias penggunaan tidka sesuai dengan besaran koleksi serta laju penggunaannya berada jauh di bawah perpustakaan umum atau perguruan tinggi, namun kualitas penggunaan koleksi di perpustakaan nasional mencerminkan kepanditan paling tinggi serta menarik ilmuwan paling cemerlang dari negara bersangkutan.

Karena memiliki prestise yang tinggi, maka kepala perpustakaan nasional diambilkan dari masyarakat. Maka kepala Library of Congress diambil dari ilmuwan (sejarahwan, penyair, mislanya Archibald McLeish dengan puisi “The young dead solders” yang banyak dikaitkan dengan puisi Chairil Anwar “Kerawang Bekasi”), Filipina (sejarahwan).

Keunggulan perpustakaan nasional generasi pertama bersifat superlatif. Perpustakaan nasional di Viena kaya akan papyrus, perpustakaan nasional Denmark unggul pada saga Islandia, Irlandia memiliki lebih banyak vellum (Reading Room British Library) memiliki kubah yang besar. Di British Library muncul seorang pengunjung, kelak namanya terkenal sebagai Karl Marx. Perpustakaan nasional, khususnya di Eripa, memiliki sifat elit versi Eropa. Pengunjung harus membawa surat pengantar yang dibuat oleh orang lain yang pernah menggunakan koleksi perpustakaan nasional. Di mana-mana mahasiswa selalu dipersulit. Jasa seringkali didisain sedemikian rupa sehingga peneliti yang memiliki motivasi tertinggi saja yang dapat menggunakan koleksi. Waktu serah bahan perpustakaan sejak saat permintaan buku sampai ke penyerahan buku selalu melewati waktu 24 jam dan seringkali dalam hitungan harian. Sungguhpun demikian perpustakaan nasional generasi pertama menjadi pusat kepustakawanan di negara masing-maisng, menjadi pelestari utama memori nasional dan mengembangkan penelitian dan kepanditan. Tradisi perpustakaan nasional generasi pertama menghasilkan perpustakaan nasional Generasi Kedua.

Generasi kedua
Perpustakaan nasional ini muncul antara periode Perang Napoleon dan Perang Dunia, jumlahnya sekitar 50an. Muncul pada awal abad 20, perpustakaan nasional berkembang sebagai lembaga yang sangat berbeda dengan perpustakaan nasional sebelumnya. Di Amerika Latin mulai sebagai koleksi literer dan historis, disimpan di gedung indah, namun karena seringnya pergantian pemerintahan dan perpindahan maka selalu kekurangan anggaran dan staf. Gedung perpustakaan yang berada di tengah-tengah kota menjadi ajang pertempuran dan revolusi karena lokasinya gedung perpustakaan dikuasai pihak yang bersengketa untuk keperluan pertempuran. Maka akibatnya koleksi perpustakaan nasional tersebar kemana-mana sehingga harus membuat gedung baru. Dengan demikian perpustakaan naisonal Amerika Latin baru dalam koleksi dan jasa namun tua dalm sejarahnya.

Banyak perpustakaan nasional mulai sebagai bagian pemerintahan serta didirikan untuk membantu palrmen. Canada, Australia, New Zealand memusatkan koleksinya untuk membantu legislatif, dari situ baru berkembang ke ilmu pengetahuan dan humaniora. Pendirian Perpustakaan nasional jenis berikutnya ialah bersamaan dengan perkembangan perpustakaan pendidikan dan komunitas (Swiss, Yunani, Israel) sehingga perpustakaan nasional bersaing dengan lembaga lain dalam mencari dana serta perhatian dari pemerintah. Perpustakaan nasional jenis ini, karena dipaksa oleh keadaan, hanya memusatkan jasanya yang hanya mampu dilayani oleh koleksi nasional pusat. Jasa lain diserahkan kepada perpustakaan perguruan tinggi dan umum. Jasa bibliografis sudah lazim, umumnya perpustakaan nasional ini mengakumulasi sejarah dan keberhasilan sebuah negara namun koleksi yang besar jarang yang terealisasikan.

Karena seringnya perang, perubahan pemerintahan dan perubahan tujuan, maka perpustakaan nasional mengubah tujuan dan sasaran. Masing-masing perpustakaan ansional memilih tujuan masing-maisng, kemudian mengembangkannya. Koleksi maisng-masing perpustakaan nasional bervariasi, dari koleksi perpustakaan nasional Bolivia yang hanya 150,000 (1988) sampai ke Perpustakaan Lenin Uni Soviet(28,2 juta), Gedungnya juga bervariasi, perpustakaan nasional Tunisia semula penjaja (vendor) lalu digunakan sebagai barak militer sementara National Library of Canada memiliki gedung baru yang megah.

Perpustakaan nasional negara Sosialis lazimnya memiliki organisasi dan program yang sama. Maisng-masing perpustakaan nasional bertindak sebagai pusat deposit buku bagi negara yang bersangkutan, perpustakaan umum pusat untuk negara serta pusat pelatihan pustakawan.

Pada akhir periode ini muncul teknik baru guna mengatsi masalah penggunaan, penyimpanan dan penunjang. Divisi perpustakaan nasional dibagi menjadi elemen terpisah yang letaknya terpencar. British System mengenal National Library of Wales (1909) dan National Library of Scotland (1925). Di Italia perpustakaan nasional dibagi-bagi di antara perpustakaan yang mapan di Florence, Napoli, Roma, Venezia, Parlemo dan Torino. Di Yugoslavia perpustakaan nasional terdapat di Belgrado, Zagreb, Ljubljana, Sarajevo, Skopje dan Cetinje.

Generasi ketiga
Sangat berbeda dengan perpustakaan nasional sebelumnya, tujuannya sangat berbeda. Bila perpustakaan nasional yang lebih tua mulai memulai dengan koleksi yang diwariskan dan tumbuh sekitar buku, maka perpustakaan nasional yang baru menggambarkan perpustakaan nasional sebagai sistem terpadu, dikembangkan penuh, biasanya bermarkas besar diibu kota negara namun menjangkau perpustakaan provinsi dan lokal. Perpustakaan nasional biasanya menyelenggarakan sebuah sekolah perpustakaan, meminjamkan buku dan menyelenggarakan bibliografi nasional. Seringkali perpustakaan nasional diciptakan untuk memenuhi kebutuhan central point deposit dokumen internasional (PBB, WHO, Unesco, organisasi internaisonal lainnya) serta central point pertukaran internasional dan penerimaan hibah buku drai luar negeri.

Beberapa perpustakaan nasional mulai sebagai lembaga pemerintah (Nigeria, National Diet Library Jepang), kemudian menerima tanggung jawab yang lebih besar, akhirnya berkembang sebagai pusat jaringan utama akuisisi dan pengunnan buku.

Ada yang mulai dari perpustakaan universitas dengan anggapan bahwa koleksi riset tradisional lebih tepat bila menjadi koleksi perpustakaan perguruan tinggi (Uganda, Ethiopia, Sri Langka, Sudan), perpustakaan naisonal sebaiknya menjadi pusat jaringan perpustakaan umum dan membantu aktivitas pemerintah pada aras nasional, provinsi dan lokal.

Rujukan, penelitian dan rekod pengalaman nasional merupakan milik sistem pendidikan. Pola ini diikuti oleh Islandia, Norwegia, Israel Ceko, Slovakia).

Perpustakaan nasional yang merupakan inti konfigurasi perpustakaan umum Kementerian Pendidikan terdapat di Panama, Guatemala, Ghana.Di Malaysia, Libya, Tunisia, perpustakaan nasional menjadi gudang buku peminjaman dan distribusi buku, sedangkan di Colombia, El Salvador, dan Singapura, perpustakaan nasional membuka cabang perpustakaan nasional di pusat-pusat kota.

Asal usul perpustakaan nasional
Adapun asal usul perpustakaan nasional ialah sebagai berikut :
( 1 ) Merupakan kumpulan berbagai perpustakaan yang disita negara semasa revolusi, kemudian koleksi gabungan itu dijadikan satu di bawah atas perpustakaan nasional. Contoh Bibliotheque Nationale di Paris dan Perpustakaan Negara Lenin di Moskow.
( 2 ) Perpustakaan tersebut dibangun semasa damai. Contoh "Reference Division" dari The British Library di London.
( 3 ) Sengaja dibentuk, lazimnya dengan dekrit pemerintah. Contoh Perpustakaan Nasional di Jakarta, dibentuk berdasarkan surat Menteri Pendidikan dan Kebudayaan kemudian dengan keputusan Presiden menjadi Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. Contoh lain ialah National Library of Canada.
( 4 ) Sebagai bagian sebuah badan legislatif, kemudian berfungsi sebagai perpustakaan nasional. Namun tetap terikat tugas semula, lebih mengutamakan layanan pada badan legislatif. Contoh Library of Congress, National Library of Scotland.
( 5 ) Sebagai perkembangan lanjut sebuah perpustakaan umum, kemudian dikembangkan menjadi perpustakaan nasional. Seringkali perpustakaan nasional masih berfungsi sebagai perpustakaan umum. Contoh Singapore National Library, Perpustakaan nasional Malta, Perpustakaan nasional Mesir.
( 6 ) Bermula sebagai bagian sebuah museum, kemudian dijadikan cikal bakal perpustakaan nasional. Misalnya The British Library, Perpustakaan Nasional Indonesia, semula merupakan bagian Museum Nasional.
( 7 ) Berasal dari perpustakaan khusus, kemudian berfungsi sebagai perpustakaan nasional dalam subjek yang dikuasainya. Contoh National Agricultural Library dan National Library of Medicine, kedua-duanya di Amerika.
( 8 ) Sebagai kelanjutan sebuah perpustakaan perguruan tinggi. Contoh perpustakaan nasional Birma, semula berasal dari koleksi University of Burma.

Fungsi tunggal dan ganda perpustakaan nasional
Perpustakaan nasional fungsi ganda dalam arti tidak saja berfungsi sebagai perpustakaan nasional melainkan juga berfungsi sebagai jenis perpustakaan lain.

Perpustakaan nasional kultural
Contoh untuk perpustakaan nasional jebnis ini adalah: Bayerische Staatsbibliotheek, National Library of Scotland, dan National Library of Wales. Ketiga perpustakaan nasional tersebut memberikan jasa pada sejumlah daerah administratif yang memiliki kaitan politik dan kultural, jadi merupakan subkategori kultural perpustakaan nasional. Berdasarkan konsep tersebut, maka di dalamnya termasuk berbagai perpustakaan nasional di republik Soviet otonom, perpustakaan nasional Slovak, perpustakaan nasional Yugoslavia; beberapa di antaranya sebelumnya merupakan bagian dari negara lain atau semula merupakan daerah yang independen. Perpustakaan nasional kultural mungkin melewati batas nasional, seperti Perpustakaan Nasional Wales yang mengumpulkan budaya Celtic pada umumnya.

Perpustakaan tujuan ganda (dual-purpose libraries)
Perpustakaan memiliki tujuan ganda, satu sebagai perpustakaan nasional dan satunya sebagai jenis perpustakaan lain. Bayerische Staatsbibliothek juga memiliki nama sebagai Land- und StadtBibliothek (perpustakaan negara dan kota), berfungsi sebagai perpustakaan rujukan regional, dapat dianggap sebagai perpustakaan yang menduduki dua lapis (tier). Satu lapis di bawahnya disebut Stadtbucherein (perpustakaan umum populer). Ada perpustakaan yang memiliki fungsi dua atau tiga. Perpustakaan universitas di kota Hamburg dan Bremen bertindak sebagai perpustakaan negara, perpustakaan rujukan kota, pemegang hak deposit dan menyimpan katalog induk regional.

Perpustakaan perguruan tinggi nasional.
Di sini perpustakaan nasional juga berfungsi sebagai perpustakaan perguruan tinggi. Contoh Perpustakaan Universitas Helsinki, Perpustakaan Nasional Oslo, Perpustakaan Universitas dan Nasional Kroasia di Zagreb dan Jewish National and University Library di Jerusalem. Perpustakaan universitas menganggap edkua tugasnya sama pentingnya walaupun dalam praktek kewajiban mereka terhadap universitas lebih utama daripada fungsi mereka sebagai perpustakaan nasional atau regional atau kota.

Perpustakaan umum nasional.
Singapore National Library, Federal National Library di Calcutta.

Perpustakaan parlementer nasional.
Perpustakaan nasional juga bertindak sebagai perpustakaan lembaga legislatif. Contoh National Diet Library dan Library of Congress. National Diet Library mengambil model Library of Congress sebagai akibat pendudukan AS atas Jepang. Perpustakaan nasional didirikan tahun 1948 sebagai perpustakaan multitujuan karena di samping memiliki perpustakaan di parl;emen juga memiliki 30 perpustakaan cabang di departemen dengan tujuan memaksimumkan bahan perpustakaan serta membantu Diet mengontrol,birokrasi eksekutif.

Perpustakaan subjek nasional
Meningkatnya jumlah publikasi menyebabkan perpustakaan nasional tidak mampu menangani informasi terekam dengan tidak memandang asalnya. Maka dikembangkanlah perpustakaan subjek nasional.Perpustakaan nasional subjek dapat mencakup seluruh bidang sains dan teknologi dapat juga terbats pada satu bidang ilmu saja. Contoh yang mencakup seluruh bidang sains dan teknolog ia;ah National Lending Library for Science and Technology (Inggris) sedangkan yang hanya memusatkan pada subjek tertentu saja meliputi National Library of Medicine, National Agricultural Library, Slovak Central Technical Library di Bratislava. Sebuah perpustakaan universitas juga dapat berfungsi sebagai perpustakaan subjek nasional, misalnya Lund University Library (Sweden), di Jerman Technische Informationsbibliothek di Hanover Technical University merupakan perpustakaan teknik pusat dan pusat terjemahan nasional. Perpustakaan subjek nasional lainnya ialah Central Medical University di Cologne University, Central Agricultural Library di Bonn University, Institute of International Economics di Kiel University. Di Inggris ada perpustakaan yang memiliki nama yang sudah mengarah ke subjek yang ditekuninya di samping melayani komunitas. Sebagai contoh, Robert B.Haas Family Arts Library di Yale dan Victoria and Albert Museum di Kensington di London.

Perpustakaan peminjaman dan referens
Koleksi perpustakaan nasional digunakan untuk keperluan rujukan atau peminjaman, baik langsung atau melalui perpustakaan lain. Perpustakan nasional dapat merupakan perpustakan peminjaman, mengirimkan dokumen yang diperlukan ke perpustakaan dan organisasi lain. Dalam hal ini, fungsi peminjaman dan referens dialokasikan pada dua lembaga yang berbeda. Contoh di Inggris, British Museum Library2[2] merupakan perpustakaan rujukan umum nasional, Natioanl central Library merupakan perpustakaan pemimjaman umum nasional; ada pula National Reference Library for Science and Invention (bagian terpisah dari British Museum Library) dan National Lending Library for Science and Technology.

Perpustakaan nasional untuk pembaca tunanetra
Library of Congress merupakan perpustakaan nasional umum yang menyediakan materi bacaan untuk penderita cacad, khususnya mereka yang secara fisik tidak dapat membaca atau menggunakan materi tercetak biasa. Lembaga serupa terdapat di Inggris bernama National Library for the Blind disingkat NLB. NLB menyediakan materi bacaan dalam huruf Braille dan Moon, huruf yang dapat dibaca oleh tuna netra. Perpustakaan umum bagi kaum tunanetra.
Blog, Updated at: 04.23

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts