Analisis Kondisi Internal Lingkungan Pendidikan

Analisis Kondisi Internal Lingkungan Pendidikan
Dalam menyusun rencana strategis 2010--2014, diperlukan analisis kondisi internal pendidikan nasional pada periode 2005--2009 sebagai referensi untuk mengetahui capaian dan permasalahan yang terjadi. Rangkuman hasil analisis tersebut adalah sebagai berikut. 

Pendidikan Anak Usia Dini
Upaya penyediaan layanan pendidikan pada jenjang Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) telah menunjukkan peningkatan. Angka partisipasi kasar (APK) pada jenjang ini telah meningkat dari 39,09% pada tahun 2004 menjadi 50,62% pada tahun 2008. Pada tahun 2009 diperkirakan akan terjadi peningkatan APK menjadi 53,90%. Disparitas APK pada jenjang PAUD antarwilayah terjadi penurunan yaitu dari 6,0% pada tahun 2004 menjadi 3,61% pada tahun 2008 dan diperkirakan turun menjadi 3% pada tahun 2009 (Tabel). 

Tabel  Capaian PAUD Tahun 2004 – 2008


Pendidikan Dasar 
Pada jenjang SD/MI/SDLB/Paket A terjadi peningkatan angka partisipasi kasar (APK) dari 112,5% pada tahun 2004 menjadi 116,56% pada tahun 2008 dan diperkirakan menjadi 116,95% pada tahun 2009. Seiring dengan itu angka partisipasi murni (APM) naik dari 94,12% pada tahun 2004 menjadi 95,14% pada tahun 2008, dan diperkirakan menjadi 95,40% pada tahun 2009. Pada jenjang SMP/MTs/sederajat, APK meningkat dari 81,22% pada tahun 2004 menjadi 96,18% pada tahun 2008 dan diperkirakan menjadi 98,00% pada tahun 2009, seperti terlihat pada Tabel.

Tabel Capaian Pendidikan Dasar Tahun 2004 – 2008

 
Disparitas APK SD/MI/SDLB/Paket A antara kabupaten dan kota menurun dari 2,5% pada tahun 2004 menjadi 2,3% pada tahun 2008 dan diperkirakan turun menjadi 2,2% pada tahun 2009. Sementara itu, disparitas APK SMP/MTs/Paket B/sederajat menurun dari 25,1% pada tahun 2004 menjadi 20,2% pada tahun 2008 dan diperkirakan turun menjadi 18,9% pada tahun 2009.

Persentase kelulusan peserta ujian mulai jenjang SMP/MTs/SMPLB/Paket B dari tahun ajaran 2004/2005 sampai tahun 2007/2008 mengalami kenaikan walaupun tidak secara konsisten atau berfluktuasi dari tahun ke tahun. Rata-rata nilai UN SMP/MTs pada tahun 2008 adalah sebesar 6,87 dengan tingkat kelulusan sebesar 92,76%. Rata-rata nilai ujian SMP/MTs tersebut masih di bawah target 2008, yaitu 7. Hal ini mengkhawatirkan karena di samping target nasional tidak tercapai, juga tingkat kelulusan masih di bawah 95%.

Program pengembangan sekolah/madrasah bertaraf internasional (SBI) telah menunjukkan hasil yang menggembirakan. Hal ini terlihat dari peningkatan jumlah sekolah bertaraf internasional dari tahun ke tahun. Pada tahun 2008 telah terbentuk 207 SD, dan 277 SMP berstandar internasional atau dirintis berstandar internasional (Lihat Tabel). Target untuk Indikator Kinerja Kunci (IKK) Rasio Lulusan SMP/MTs dan SMA/SMK/MA Tidak Melanjutkan mengikuti PKH juga senantiasa berhasil dilampaui dengan baik. Untuk tahun 2009 diperkirakan rasio ini bisa mencapai 18,99% jauh di atas target nasional yang 15%. Dalam hal prestasi siswa-siswa Indonesia di ajang internasional, pada jenjang pendidikan dasar menunjukkan peningkatan prestasi dengan memperoleh 52 medali emas pada tahun 2008, dibandingkan dengan 28 medali emas pada tahun 2007.  

Pendidikan Menengah 
APK SMA/SMK/MA/SMAB/Paket C mengalami peningkatan, yaitu 49,01% pada tahun 2004 menjadi 64,28% pada tahun 2008, dan diperkirakan menjadi 68,20% pada tahun 2009 (Lihat Tabel). Disparitas APK SMA/SMK/MA/SMALB/Paket C antara kabupaten dan kota menurun dari 33,1% pada tahun 2004 menjadi 30% pada tahun 2008 dan diperkirakan turun menjadi 29,2% pada tahun 2009. Sementara itu, rerata nilai Ujian Nasional pada jenjang ini menunjukkan peningkatan, dari 5,31 pada tahun 2004 menjadi 7,17 pada tahun 2008.

Program pengembangan sekolah/madrasah bertaraf internasional (SBI) pada jenjang pendidikan menengah telah menunjukkan hasil yang menggembirakan. Terlihat peningkatan jumlah sekolah bertaraf internasional dari tahun ke tahun. Pada tahun 2008 telah terbentuk 259 SMA dan 300 SMK berstandar internasional atau dirintis berstandar internasional. Hasil yang sama juga terjadi pada program sekolah/madrasah berbasis keunggulan lokal. Hingga tahun 2008 telah dikembangkan sebanyak 100 SMA dan 341 SMK berbasis keunggulan lokal. Rasio jumlah siswa SMK:SMA dari tahun ke tahun juga terus meningkat dari 30:70 pada tahun 2004 menjadi 49:51 menurut perhitungan sementara pada akhir bulan September 2009. Rasio kesetaraan gender pada jenjang pendidikan menengah juga meningkat dari 93,8% pada tahun 2004 menjadi 95,6% pada tahun 2008, dan diperkirakan menjadi 95,9% pada tahun 2009.

Sertifikat kompetensi yang diterbitkan juga senantiasa berhasil melampaui target. Untuk tahun 2008 sertifikasi kompetensi pendidikan menengah akan mencapai 675.000 lembar jauh melampaui target nasional 350.000 sertifikat.

Dalam hal prestasi siswa-siswa Indonesia di ajang internasional, pada jenjang pendidikan menengah menunjukkan peningkatan prestasi dengan memperoleh 36 medali emas pada tahun 2008 dibanding dengan 23 medali emas pada tahun 2007. 

Tabel  Capaian Pendidikan Menengah Tahun 2004 – 2008  


Pendidikan Tinggi Pada jenjang pendidikan tinggi terjadi peningkatan APK dari 14,62% pada tahun 2004 menjadi 17,75% pada tahun 2008, dan diperkirakan menjadi 18,50% pada tahun 2009. Capaian peningkatan APK pendidikan tinggi vokasi adalah dari 1,47% pada tahun 2004 menjadi 3,8% pada tahun 2008.

Untuk tahun 2008 sertifikat kompetensi pendidikan tinggi mencapai 193,206 lembar, sedangkan pada tahun 2007 mencapai 144,292 lembar. Perkembangan persentase dosen berkualifikasi S2/S3 pada perguruan tinggi negeri sejak tahun 2004 sampai 2008 mengalami fluktuasi. Perkiraan capaian tahun 2009 mencapai 70,43%. Sertifikasi dosen baru dilaksanakan pada tahun 2008 dan pencapaiaannya baru sebesar 7,4%. Jumlah perguruan tinggi pada peringkat dunia, perkembangannya mengalami fluktuasi dari tahun 2004-2008.

Jumlah paten yang berhasil diraih perguruan tinggi senantiasa meningkat dari hanya 5 paten pada tahun 2004 menjadi 43 paten pada tahun 2008. Publikasi internasional oleh dosen perguruan tinggi mengalami peningkatan. Dari tahun 2003 ke tahun 2004, peningkatan jumlah publikasinya adalah sebesar 5%, sedangkan dari tahun 2007 ke tahun 2008 terjadi peningkatan jumlah publikasi internasional sebesar 43%. Statistik tentang paten dan publikasi internasional ini menunjukkan bahwa iklim penelitian yang berkualitas semakin membaik. Rasio gender pada jenjang pendidikan tinggi juga naik dari 90,1% pada tahun 2004 menjadi 102,3% pada tahun 2008.

Prestasi mahasiswa Indonesia di ajang internasional menunjukkan hasil yang fluktuatif. Jumlah medali emas yang diperoleh pada tahun 2006 adalah 27 buah, pada tahun 2007 adalah 0 dan pada tahun 2008 diperoleh 29 medali emas. 

Tabel  Capaian Pendidikan Tinggi Tahun 2004 – 2008 


Pendidikan Nonformal 
Program pendidikan nonformal dan informal juga menunjukkan peningkatan hasil yang menggembirakan. Sertifikat kompetensi pendidikan nonformal mengalami peningkatan dari sebesar 42.117 sertifikat pada tahun 2007 menjadi 43.059 sertifikat pada tahun 2008. Tingkat literasi penduduk usia lebih dari 15 tahun meningkat dari 89,79% pada tahun 2004 menjadi 94,03% pada tahun 2008. Rasio kesetaraan gender tingkat literasi pada pendidikan nonformal meningkat dari 92,7% pada tahun 2004 menjadi 96,8% pada tahun 2008 (Tabel ). 

Tabel  Capaian Pendidikan Jenjang Pendidikan Non Formal pada Tahun 2004 – 2008

Tata Kelola Opini audit keuangan BPK pada tahun 2008 mendapatkan opini Wajar Dengan Pengecualian (WDP). Rasio temuan BPK dan Itjen tentang penyimpangan di Kemendiknas mengalami penurunan. Rasio temuan BPK sebesar 0,7 pada tahun 2004 turun menjadi 0,22 pada tahun 2008, sedangkan rasio temuan itjen turun dari 0,3 pada tahun 2004 menjadi 0,04 pada tahun 2008. Aplikasi e-Administrasi dari tahun 2006 hingga tahun 2008 mengalami peningkatan yaitu dari sebesar 3 aplikasi menjadi 14 aplikasi. Pencapaian satuan kerja eselon II dan UPT dalam pelayanan prima bersertifikat ISO 9001:2000 telah berhasil terpenuhi di tahun 2008 (Tabel.). 

Tabel Capaian Tata Kelola Pendidikan pada Tahun 2004 – 2008

Aspirasi Masyarakat 
Capaian pembangunan pendidikan secara nasional telah menunjukkan hasil yang menggembirakan. Keberhasilan pembangunan tersebut beserta sejumlah potensi yang berhasil diidentifikasi dapat menjadi modal dalam melanjutkan pembangunan pendidikan, khususnya untuk lima tahun ke depan. Namun, masih terdapat berbagai permasalahan pembangunan pendidikan seperti disparitas capaian antarwilayah, antargender, dan antarpendapatan penduduk. 

Potensi dan permasalahan pembangunan pendidikan tersebut sebagian besar dijaring dari pemangku kepentingan melalui serangkaian Focus Group Discussion. Komposisi keterwakilan pemangku kepentingan tersebut antara lain adalah Kemendiknas, Kementerian Agama, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Kementerian Keuangan, Kementerian Dalam Negeri, gubernur, bupati, kepala dinas pendidikan, rektor, kepala sekolah, dosen, guru, organisasi pendidik dan tenaga kependidikan, organisasi massa/yayasan/lembaga swadaya masyarakat, pengamat PAUD, pengamat pendidikan dasar dan menengah, pengamat pendidikan tinggi, budayawan, pengamat teknologi, Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah, media massa, serta industri manufaktur dan industri jasa pemasaran. Ringkasan hasil identifikasi permasalahan dan kaitannya dengan tantangan pembangunan pendidikan ke depan disajikan pada Lampiran. 

Analisis Kondisi Eksternal Lingkungan Pendidikan Nasional 
Pembangunan pendidikan sangat dipengaruhi oleh kondisi eksternal seperti sosial budaya, ekonomi, teknologi, dan politik. Beberapa pengaruh kondisi eksternal terhadap pendidikan dijelaskan di bawah ini. 

Sosial, Budaya dan Lingkungan 
Kondisi sosial, budaya, dan lingkungan yang mempengaruhi pembangunan pendidikan dalam kurun waktu lima tahun mendatang antara lain adalah 
  1. Jumlah penduduk yang makin tinggi menempatkan Indonesia dalam posisi yang makin penting dalam percaturan global,
  2. Angka HDI Indonesia meningkat dari tahun ke tahun tetapi masih di bawah mayoritas negara di Asia Tenggara,
  3. Masih tingginya kesenjangan antargender, antara penduduk kaya dan miskin, antara perkotaan dan perdesaan, antara wilayah maju dan wilayah tertinggal, dan antarjenis kelamin,
  4. Masih rendahnya peringkat Indeks Pembangunan Gender Indonesia yang menduduki urutan ke-93 dari 177 negara (UNDP 2007/2008),
  5. Perubahan gaya hidup yang konsumtif dan rendahnya kesadaran masyarakat yang berpotensi menurunkan kualitas lingkungan, 
  6. Adanya ketidakseimbangan sistem lingkungan akibat pencemaran oleh industri, pertanian, dan rumah tangga, 
  7. Masih rendahnya pemanfaatan keanekaragaman hayati yang dapat menjadi alternatif sumber daya termasuk penelitian-penelitian yang dapat berpotensi menghasilkan Hak atas Kekayaan Intelektual (HAKI), 
  8. Masih rendahnya kualitas SDM Indonesia untuk bersaing di era ekonomi berbasis pengetahuan (Knowledge-Based Economy).

Ekonomi 
Kondisi ekonomi yang mempengaruhi pembangunan pendidikan dalam kurun waktu lima tahun mendatang antara lain adalah 
  1. Tingginya angka kemiskinan dan pengangguran, 
  2. Masih adanya kesenjangan pertumbuhan ekonomi antarwilayah, 
  3. Basis kekuatan ekonomi yang masih banyak mengandalkan upah tenaga kerja yang murah dan ekspor bahan mentah dari eksploitasi sumber daya alam tak terbarukan, 
  4. Makin meningkatnya daya saing Indonesia yang perlu diikuti dengan peningkatan kemampuan tenaga kerja, 
  5. Munculnya ancaman raksasa ekonomi global seperti Cina dan India dan semakin luasnya perdagangan bebas yang mengancam daya saing perekonomian nasional, 
  6. Masih rendahnya optimalisasi pendayagunaan sumber daya ekonomi yang berasal dari sumber daya alam, (7) pertumbuhan ekonomi Indonesia yang relatif tinggi, baik yang sudah berjalan maupun yang direncanakan, perlu didukung dengan penyiapan tenaga kerja yang memadai, dan 
  7. Ancaman masuknya tenaga terampil menengah dan tenaga ahli dari negara lain.  

Teknologi 
Kondisi teknologi yang mempengaruhi pembangunan pendidikan dalam kurun waktu lima tahun mendatang antara lain adalah 
  1. Kesenjangan literasi TIK antarwilayah, 
  2. Kebutuhan akan penguasaan dan penerapan iptek dalam rangka menghadapi tuntutan global, 
  3. Terjadinya kesenjangan antara perkembangan teknologi dan penguasaan iptek di lembaga pendidikan, 
  4. Semakin meningkatnya peranan TIK dalam berbagai aspek kehidupan termasuk dalam bidang pendidikan, 
  5. Semakin meningkatnya kebutuhan untuk melakukan berbagi pengetahuan dengan memanfaatkan TIK, 
  6. Perkembangan internet yang menghilangkan batas wilayah dan waktu untuk melakukan komunikasi dan akses terhadap informasi, dan 
  7. Perkembangan internet yang juga membawa dampak negatif terhadap nilai dan  norma masyarakat serta memberikan peluang munculnya plagiarisme dan pelanggaran HAKI.

Politik dan Pertahanan dan Keamanan. 
Kondisi politik, pertahanan dan keamanan yang mempengaruhi pembangunan pendidikan dalam kurun waktu lima tahun mendatang antara lain adalah 
  1. Ketidakstabilan politik serta pertahanan dan keamanan yang mengancam kehidupan bermasyarakat dan bernegara, 
  2. Ketidakselarasan peraturan perundangan yang berdampak pada penyelenggaraan pendidikan, 
  3. Kebutuhan pendidikan politik untuk mendorong kesadaran masyarakat dalam berdemokrasi, 
  4. Implementasi otonomi daerah yang mendorong kemandirian dan berkembangnya kearifan lokal, 
  5. Terjadinya penyimpangan-penyimpangan dalam implementasi otonomi daerah, 
  6. Keterlambatan penerbitan turunan peraturan perundangan yang berdampak pada bidang pendidikan, 
  7. Ancaman disintegrasi bangsa akibat dari ketidakdewasaan dalam berdemokrasi, 
  8. Ideologi negara sebagai pemersatu bangsa dan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan, dan 
  9. Komitmen pemenuhan pendanaan pendidikan minimal 20% dari APBN dan APBD sesuai dengan UUD 1945 Pasal 31 ayat (4).
Tantangan Pembangunan Pendidikan 2010 -- 2014 
Berdasarkan analisis faktor eksternal, Internal, potensi, dan permasalahan pendidikan dapat diidentifikasi berbagai tantangan yang dihadapi dalam melaksanakan pembangunan pendidikan lima tahun ke depan. 

Tantangan-tantangan tersebut adalah sebagai berikut. 
  1. Melengkapi peraturan turunan yang diamanatkan undang-undang di bidang pendidikan; 
  2. Memenuhi komitmen global untuk pencapaian sasaran-sasaran Millenium Development Goals (MDGs), Education For All (EFA), dan Education for Sustainable Development (EfSD); 
  3. Menjamin tingkat kesejahteraan tenaga pendidik dan kependidikan di daerah terdepan, terpencil, dan rawan bencana; 
  4. Menjamin keberpihakan terhadap masyarakat miskin untuk memperoleh akses pendidikan bermutu seluas-luasnya pada semua satuan pendidikan;
  5. Menerapkan Standar Nasional Pendidikan dengan menekankan keseimbangan antara olah pikir, olah rasa, olah hati, dan olahraga; 
  6. Mengembangkan kebijakan pemberdayaan tenaga pendidik dan kependidikan dengan memperhatikan profesionalisme; 
  7. Mempertahankan peningkatan kualitas pendidikan dalam upaya pemenuhan Standar Pelayanan Minimal (SPM) antargender dan antarwilayah; 
  8. (8) Meningkatkan kualitas dan kuantitas pendidikan kejuruan/vokasi untuk memenuhi kebutuhan lokal dan nasional serta mampu bersaing secara global; 
  9. (9) Menghasilkan SDM kreatif melalui pendidikan yang diperlukan dalam pengembangan ekonomi kreatif; 
  10. Menyusun struktur biaya total pendidikan setiap satuan pendidikan dengan mempertimbangkan indeks daya beli masyarakat; 
  11. Mengembangkan kebijakan-kebijakan untuk memperkuat dan memperluas penerapan sistem penganggaran berbasis kinerja dan kerangka pengeluaran jangka menengah; 
  12. Meningkatkan kemitraan yang sinergis dengan dunia usaha dan industri, organisasi masyarakat, dan organisasi profesi; 
  13. Meningkatkan koordinasi yang efektif dengan kementerian/lembaga lain dan pemerintah daerah; 
  14. Mengembangkan kebijakan yang mengintegrasikan muatan budi pekerti, kebanggaan warga negara, peduli kebersihan, peduli lingkungan, dan peduli ketertiban dalam penyelenggaraan pendidikan; 
  15. Menjamin efektivitas pelaksanaan otonomisasi satuan pendidikan termasuk penyelenggaraan Badan Hukum Pendidikan (BHP); 
  16. Memperbaiki dan meningkatkan kredibilitas sistem Ujian Nasional; 
  17. Mengembangkan kebijakan dalam penyelenggaraan parenting education dan homeschooling; 
  18. Mengembangkan kebijakan dalam penyelenggaraan PAUD; 
  19. Mengembangkan kebijakan yang kondusif untuk menghasilkan perguruan tinggi berdaya saing global (World Class University/WCU); 
  20. Mengembangkan kebijakan-kebijakan untuk memperkuat dan memperluas pemanfaatan TIK di bidang pendidikan
Blog, Updated at: 06.17

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts