Perkembangan Komunitas Sastra di Indonesia

Perkembangan Komunitas Sastra di Indonesia
Komunitas sastra di Indonesia sesungguhnya telah berkembang sejak zaman kolonial. Saat itu, para pecinta sastra kerap berkumpul untuk bisa membaca dan membahas buku secara bersama-sama. Itu lantaran cetakan buku pada zaman itu masih begitu sulit diakses khalayak. Kelompok seperti itu di zaman kolonial kerap disebut “sanggar” atau “studi klub”. Kelompok tersebut biasanya memiliki sebuah tempat berkumpul tempat para anggotanya bisa saling belajar sambil berdiskusi untuk berkarya lebih baik. Istilah “komunitas” itu sendiri baru mulai digunakan pada akhir 1980-an. 

Berbagai aktivitas komunitas mulai terlihat dalam masyarakat sejak awal 1990-an. Shiho menjelaskan di negara lain, seperti di Prancis pada abad pertengahan atau di Jepang pada abad ke-19, komunitas sastra sebagai sarana memproduksi atau mengonsumsi sastra secara kolektif telah muncul dan bertahan. Demikian dijelaskan pengamat sastra Indonesia dari Tokyo University of Foreign Studies, Shiho Sawai, dalam acara Kongres Komunitas Sastra Indonesia 2008 yang diselenggarakan di Kudus, Jawa Tengah, 19-21 Januari. 

Selama 1993-2003, Biro Pusat Statistik mencatat keberadaan 89.658 organisasi kesenian dari 26 provinsi di Indonesia. Jumlah tersebut meliputi organsasi kesenian di bidang musik, seni tari, seni rupa, karawitan, pedalangan, teater, hingga sastra. Organisasi kesenian di bidang sastra mencapai 4.699 atau 5,24% dari jumlah total organisasi kesenian itu (Gunadi, 2009). Munculnya orbit atau kantung-kantung dalam menciptakan jaringan komunitas sastra, seperti Forum Pecinta Sastra Bulaksumur, Forum Silaturahmi Sastra Budaya Yogyakarta, Kelompok Pandan Sembilan, Persatuan Teater Bantul, Sanggar Sastra Indonesia Yogyakarta, Sanggar Eksistensi, Jaringan Kerja Masyarakat Seni Bantul (JKMSB), Kedai Kebun, Unit Studi Sastra dan Teater (Unstrat), Studi Sastra dan Teater Sila, Komunitas Angkringan, makin memperkuat kebersastraan di Yogyakarta. Banyaknya komunitas sastra di Yogyakarta tersebut membutuhkan sarana untuk berkumpul, baik di dalam satu komunitas itu sendiri, maupun antar komunitas sastra. Dengan adanya perkumpulan tersebut, diharapkan dapat terjadi diskusi atau berbagi pendapat dan pemikiran mengenai sastra antar anggota komunitas maupun antar komunitas sastra itu sendiri. 

Jenis-Jenis Komunitas Sastra 
Menurut Shiho (2008), ada enam jenis komunitas sastra yang kini bergerak di tengah-tengah publik sastra Indonesia. Komunitas sastra tersebut terdiri dari komunitas berbasis kampus, komunitas berbasis nonkampus, komunitas berbasis koran/majalah, komunitas berbasis milis, komunitas berbasis penerbit, dan komunitas berbasis gerakan literasi. 

Komunitas yang berbasis kampus terlihat umum di seluruh wilayah Indonesia. Komunitas sastra berbasis kampus umumnya terjadi di setiap kampus, terutama kampus yang memiliki jurusan bahasa. Tidak jarang dalam satu kampus terdapat lebih dari satu komunitas sastra. Komunitas ini bisa saja tidak terdaftar dalam struktur kelembagaan kampus, namun sangat terikat pada solidaritas mahasiswa yang satu kampus, seperti terlihat dalam komunitas Sanggar SK dan Sanggar Nun di UIN Sunan Kalijaga atau Sarkem di UNY di Yogyakarta. Sedangkan komunitas yang berbasis non-kampus bisa dicontohkan dengan Komunitas Sastra Indonesia, Forum Lingkar Pena ataupun Komunitas Utan Kayu.

Sementara itu, salah satu contoh dari komunitas informal adalah sarana kegiatan sastra yang muncul di balik majalah seperti Horison atau Kalam, koran nasional seperti Kompas ataupun koran lokal seperti Kedaulatan Rakyat atau Bali Pos. Komunitas informal eksis dengan redaktur media dan para pemasuk naskahnya sebagai anggota inti, dan dengan para pembaca sebagai audiens. Komunitas informal berbasis media cetak ini muncul berdasarkan nilai estetika serta interaksi mereka yang dibagi di antara para pelaku di atas untuk meningkatkan mutu karya yang dibuat di media tersebut.

Di samping itu, komunitas berbasis media elektronik seperti komunitas milis Apresiasi Sastra atau milis Bungamatahari juga termasuk kategori ini, karena isi komunikasi dan keanggotaannya terbuka dan sangat beragam. Keunikan komunitas berbasis media elektronik adalah kebebasan di mana para peserta bisa mengikuti tanpa dibatasi waktu, alamat tinggal dan orientasi dalam estetik sastra dan filosofi yang lain, maka siapa pun bisa berekspresi dengan tulisan apa saja. Namun, hal ini juga mengakibatkan sulitnya mempertahankan integritas mutu, selera estetik maupun ideologi yang lain di dalamnya.

Lebih jauh, akhir-akhir ini muncul komunitas berdasarkan penerbit. Sejak industri penerbitan berkembang, para penulis mendapat lebih banyak kesempatan untuk menerbitkan karyanya dalam bentuk buku, tanpa melewati proses pemasukkan naskah ke majalah atau koran. Penulis pemula cukup berurusan dengan redaksi penerbit secara langsung dengan mengirimkan naskahnya melalui email, untuk mencoba menerbitkan buku sendiri. Juga,  perlengkapan fasilitas warung internet serta telpon genggam membuat mereka bisa konsultasi langsung dengan pihak penerbit. Keadaan seperti ini melahirkan komunitas informal di sekitar perusahaan penerbitan buku. 

Di samping itu, komunitas yang beranggotakan para staff pemasaran dan redaksi di penerbit juga mulai aktif. Milis Pasar Buku merupakan komunitas untuk membahas berbagai persoalan di sekitar pemasaran, distribusi dan retail buku. Komunitas Pekerja Buku Indonesia dan Jogmart adalah ikatan pekerja di penerbit yang membuat berbagai kegiatan berkaitan sastra seperti pasar buku dan seminar. Komunitas seperti ini memberikan kontribusi untuk memberi solusi mengenai persoalan tentang buku dari sisi marketing dan distribusi.

Lebih jauh lagi, ada jenis komunitas berbasis gerakan literasi, seperti Rumah Dunia, 1001 buku, dan Indonesia Membaca. Komunitas sejenis ini dimotori individu yang punya kepedulian tentang kekurangan akses buku bagi kalangan tertentu. Mereka membangun rumah bacaan di masyarakat lokal, atau mencari donasi buku dari masyarakat untuk menyalurkannya kepada rumah bacaan di berbagai daerah. 
Blog, Updated at: 10.35

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts