Sejarah Perkembangan Andragogi

Sejarah Perkembangan Andragogi
Ditemukannya istilah andragogi dimulai dari tahun 1833, oleh alexander Kapp, Kapp menjelaskan andragogi dengan menggunakan istilah Pendidikan Orang Dewasa terutama dalam menjelaskan teori pendidikan yang dilahirkan ahli filsafat Plato. Secara runtut berikut ini dijelaskan sejarah perkembangan penggunaan istilah andragogi dari tahun ke tahun sebagai teori pendidikan baru di samping teori pedagogy.

Pada abad 18 sekitar tahun 1833: Alexander Kapp menggunakan istilah Pendidikan Orang Dewasa untuk menjelaskan teori pendidikan yang dikembangkan dan dilahirkan ahli-ahli filsafat seperti Plato. Juga pendidikan orang dewasa Bangsa Belanda Gernan Enchevort membuat studi tentang asal mula penggunaan istilah andragogi. Setelah era Kapp, pada abad 19 tepatnya tahun 1919, Adam Smith memberikan sebuah argumentasi tentang pendidikan untuk orang dewasa “pendidikan juga tidah hanya untuk anak-anak, tetapi pendidikan juga untuk orang dewasa”. Tiga tahun setelah Adam Smith tepatnya tahun 1921: Eugar Rosenstock menyatakan bahwa pendidikan orang dewasa meggunakan guru khusus, metode khusus dan filsafat khusus.

Pada tahun 1926: The American For Adult Education mempublikasikan bahwa pendidikan orang dewasa mendapat sumbangan dari: 
  1. Aliran ilmiah seperti Edward L Thorndike. Dan 
  2. Aliran artistik seperti Edward C. Lindeman. 
Edward Lindeman menerbitkan buku “Meaning Of Adul Education” yang pada intinya buku tersebut berisi tentang: 
  • Pendekatan Pendidikan orang dewasa dimulai dari situasi, 
  • Sumber utama pendidikan orang dewasa adalah pengalaman si belajar ia juga menyatakan ada empat asumsi pendidikan orang dewasa, yaitu: 
  1. Orang dewasa termotivasi belajar oleh kebutuhan pengakuan.
  2. Orientasi orang dewasa belajar adalah berpusat pada kehidupan, 
  3. Pengalaman adalah sumber belajar, 
  4. Pendidikan orang dewasa memperhatikan perbedaan bentuk, wktu, tempat dan lingkungan. 
Pada perkembangan selanjtnya Edward C. Lindeman menerbitkan artikel of Adult Education. Pada tahun 1928: Edward L. Thorndike menyususn buku “Adult Learning” yang merupakan buku P endidikan Orang Dewasa pertama dari aliran Scientific. Pada tahun berikutnya tepatnya tahun 1929: Lawrence P. jacks menulis dalam journal Adult of education, bahwa pendapatan dan kehidupan adalah dua hal yang tidak terpisahkan dalam kehidupan. Ia mengistilahkan pendidikan orang dewasa (POD) dengan Continuing School dan berbasis pada pendapatan dan kehidupan. Tahun 1930: Arceak AB mengenalkan istilah pendidikan sepanjang hayat atau pendidikan seumur hidup dalam rangka pendidikan untuk manusia.

Pada tahun itu Robert D. Leigh menyimpulkan dari hasil studinya dalam Artikel  Adult Education bahwa belajar orang dewasa sangat berkaitan erat dengan pengalaman sehari-hari, sehingga pengetahuan baru harus berdasar pengalaman hidup sehari-hari. Pada tahun tahun 1931; David L Mackage menulis dalam Journal Adult Education bahwa isi dan metode pembelajaran harus selalu dihasilkan untuk Pendidikan orang dewasa. Tahun 1936: Lyman Buson menyusun buku “Adult Education” dimana buku tersebut membahas secara terperinci tentang tujuan pendidikan orang dewasa sebagai sebuah bentuk sosial untuk mencapai kesamaan tujuan program pada semua institusi pendidikan orang dewasa. Pada tahun 1938: Alan Rogers menulis dalam journal Adult Education bahwa salah satu tipe pendidikan orang dewasa adalah berdasarkan dan penggunaan metode baru sebagai prosedur atau langkah pada pembelajarannya.

Sekitar tahun 1939: Rat Herton menulis dalam journal Adult Education bahwa pada High School, pebelajar orang dewasa mempunyai beberapa pengetahuan atau kecakapan sehingga proses belajar harus seperti yang dimulai atau dilakukan pebelajar tersebut. Pemikiran tersebut sejalan dengan pendapat Ben H. Cherrington yang ditulis dalam journal Adult Education, bahwa pada pendidikan orang dewasa yang demokratis, pebelajar menggunkan metode belajar aktif mandiri dan bebas memilih belajar dan hasil belajar. Anggapan tersebut dipertegas lagi oleh Wandell Thoman dalam journal Adult Education, bahwa pendidikan orang dewasa berbeda dengan sekolah di dalam keindividualan dan tanggung jawab sosial. 

Pendidikan orang dewasa membuat arah khusus bagi individu serta lebih diarahkan untuk memberikan sumbangan pada dan mengorganisir sumbangan tersebut pada tujuan sosial. Kejelasan isi dan proses pembelajaran pendidikan orang dewasa ditegaskan pada tahun 1940 oleh Harold dalam journal Adult Education, dia menyatakan, bahwa tidak hanya isi pengajaran, tetapi juga metode mengajar harus di ubah. Pengajaran harus menempatkan latihan, dimana pebelajar dapat berpartisipasi secara luas. Beberapa elemen perlu diadakan kerjasama dalam program pendidikan orang dewasa. Pada tahun 1949: Harry Overstreet menyusun “The Nature Mind” dimana beliau menyatakan tentang perlunya pemisahan konsep pendidikan orang dewasa. Hal tersebut dilakukan melalui pemahamnan dan riset, dimana orang dewasa dalam proses pembelajaran terintegrasi dalam satu kerangka kerja.

Sebuah perjalanan panjang tentang lahirnya istilah andragogi dalam pendidikan, namun pemikiran-pemikiran yang lebih fokus baik dari segi konsep teori, filsafat maupun pada tahapan implementasi (metodologi) seperti pada; proses pembelajaran, tujuan pembelajaran, sasaran pembelajaran serta kaitan antara andragogi dengan masalah ekonomi, sosial, budaya dan politik dimulai pada tahun 1950: dimana Malcolm Knowles menyusun ‘Informal Adult Education” yang menyatakan bahwa inti Pendidikan orang dewasa berbeda dengan Pendidikan tradisional. 

Disamping itu pula Malcolm Kanowles mengajukan tiga hal penting pada POD, yakni: 
  1. Mengubah visi peserta belajar khususnya dalam program pendidikan orang dewasa. 
  2. Mengajukan istilan contiuning learning. 
  3. Peserta didik pada national training laboratories adalah orang-orang yang telah bekerja.
Begitu pula pada tahun itu fokus andragogi dilahirkan oleh Heinrich Hanselmanan menyusun buku yang berjudul “Andragogi: Nature, Possibilities and Boundaries of Adult Education” yang intinya POD berhubungan dengan pengobatan (bukan medis) dan pendidikan kembali orang dewasa.

Rogers menyatakan bahwa pendidikan juga dihubungkan dengan perubahan tingkah laku, dimana hal ini sesuai dengan pembelajaran orang dewasa. Pada tahun 1954: TT Ten Have memberikan kuliah Andragogi, dimana beliau mengenalkan tiga istilah, yaitu: 
  1. Andragogi yakni aktivitas secara institusional dan profesional yang terbimbing bertujuan untuk mengubah orang dewasa, 
  2. Andragogik adalah latar belakang sistem metodologi dan idiologi yang mengatur proses andragogi secara aktual, 
  3. Andragogi, adalah studi ilmiah tentang andragogi dan andragogik kedua-duanya. 
Kurt Lewin menyatakan bahwa belajar terjadi sebagai akibat perubahan dalam struktur kognitif yang dihasilkan oleh perubahan struktur kognitif itu sendiri atau perubahan kebutuhan juga adanya motivasi internal serta belajar yang efektif dilakukan melalui kelompok. Tahun 1956: M. Ogrizovic menguraikan tentang andragogi yang fenologika dan berikutnya tahun 1957: Frans Poggeler menyusun buku “introduction to andragogi: basic issue in adult education” dimana ia menyebutkan istilah andragogi untuk pendidikan orang dewasa. 

Wertheimer, Koffka dan Kohler mengenalkan hukum dalam pendidikan orang dewasa yaitu: 
  1. The law of proximily,
  2. The law of similarity and familiarity, 
  3. The law closure. 
Pada tahun 1959: M Ogrizovic menyusun buku “problems of andragogi” bersama dengan Samolovcev, Filipovic dan Sevicevic. Disamping itu pula Brunner menghasilkan riset tentang pandangan luas dari riset penddidikan orang dewasa. Tahun 1960: JR Gibb menyusun buku “Teori belajar dalam pendidikan orang dewasa”. Samolovcev, Fillpovic dan Savecevic memanjakan peserta belajar pada pendidikan orang dewasa/andragogi.

Tahun 1961: April O. Houle menyatakan bahwa orang-orang dewasa tertarik pada continuing education dan alasan orang-orang dewasa belajar adalah:
  1. The goal – oriented learners, 
  2. The activity – oriented learners, 
  3. The learning– oriented learners. 
Tahun 1961: Maslow menyatakan dalam pendidikan orang dewasa, peserta belajar harus mencapai aktualisasi diri. Carl Rogers menyatakan dalam pendidikan orang dewasa, peserta belajar harus dapat menunjukan fungsinya. Tahun 1964: Miller menyusun buku “Teaching and Learning in Adult Education”. Wilbur Hallenbeck menyusun buku “Methods and Techniques in Adult Education”. Berikut ini diuraikan secara berurutan perkembangan yang lebih modern tentang sejarah perkembangan andragogi yang ditulis melalui berbagai buku oleh berbagai ahli diantaranya adalah: 

Itulah sekilas perkembangan sejarah andragogi baik dari segi konsep teori maupun implementasi program pengembangannya di masyarakat. Seperti digambarkan pada awal pembahasan buku ini, istilah andragogi pertama kali digunakan oleh Alexander Kapp tahun 1833 yaitu yang menjelaskan konsepkonsep dasar teori pendidikan dari Plato. Sehingga penggunaan istilah andragogi telah dimulai pada abad ke-18 (Cross, 1981). Perkembangan selanjutnya sejak tahun 1920-an pendidikan orang dewasa (andragogi) telah dirumuskan dan diorganisasikan secara sistematis. Pendidikan orang dewasa dirumuskan sebagai suatu proses yang menumbuhkan keinginan untuk bertanya dan belajar secara berkelanjutan sepanjang hidup. Belajar bagi orang dewasa berhubungan dengan bagaimana mengarahkan diri sendiri untuk bertanya dan mencari jawabannya (Pannen 1997 dalam Suprajitno, 2007:11).

Namun pakar pendidikan orang dewasa yang mengkaji dan mengembangkan secara konseptual teoritik andragogi adalah Malcolm Knowles (1970). Malcolm Knowles mendefinisikannya: “andragogi as the art and science to helping adult a learner” (Srinivasan, 1977:13). Pendidikan orang dewasa berbeda dengan pendidikan anak-anak (pedagogi). Hal ini karena pedagogi berlangsung dalam bentuk identifikasi dan peniruan, sedangkan andragogi berlangsung dalam bentuk pengembangan diri sendiri untuk memecahkan masalah. Jadi, istilah andragogi mulai dirumuskan menjadi teori baru sejak tahun 1970-an, oleh Malcolm Knowless. Knowless memperkenalkan istilah tersebut teutama untuk pembelajaran pada orang dewasa.

Malcolm Knowless menyatakan bahwa apa yang kita ketahui tentang belajar selama ini adalah merupakan kesimpulan dari berbagai kajian terhadap perilaku kanak-kanak dan binatang percobaan tertentu. Pada umumnya memang, apa yang kita ketahui kemudian tentang mengajar juga merupakan hasil kesimpulan dari pengalaman mengajar terhadap kanak-kanak. Sebagian besar teori belajar mengajar didasarkan pada perumusan konsep pendidikan sebagai suatu proses pengalihan kebudayaan. Atas dasar teori-teori dan asumsi itulah tercetus istilah “pedagogi” yang akar katanya berasal dari bahasa Yunani, paid (kanak-kanak) agogos (memimpin). Pedagogi dengan demikian berarti memimpin kanak-kanak, atau pendefinisi diartikan secara khusus sebagai “suatu ilmu dan seni mengajar kanak-kanak”. Akhirnya pedagogi didefinisikan secara umum sebagai “ilmu dan seni mengajar anak-anak”.

Penggunaan atau penerapan proses pendidikan atas dasar pendekatan andragogi mulai dikembangkan beberapa waktu terakhir ini terutama bersamaan dengan berkembangnya konsep pendidikan nonformal di tengah-tengah masyarakat sebagai model pendidikan alternatif bagi masyarakat tertentu
(masyarakat negara berkembang). Perkembangan teori dan istilah andragogi berkembang dengan pesat di daratan Eropa, dimana perkembangannya sangat pesat dan dalam banyak hal jauh melampaui perkembangan yang sama yaitu di Amerika Serikat. Di Eropa, pendekatan andragogi sudah mulai digunakan dalam penanganan kasus-kasus dalam bidang pelayanan masyarakat, proses kemasyarakatan kembali, pendidikan luar sekolah, manajemen personalia, organisasi-organisasi masa, program pembangunan masyarakat.

Dalam keseluruhan proses perkembangan dan pengalaman penerapan tersebut, ternyata ditemukan banyak bukti yang memperkuat anggapan-anggapan dasar pendekatan andragogi, sekaligus memperkaya berbagai bentuk metodologi pendidikan yang didukung oleh perangkat-perangkat teknologi yang lebih berdaya hasil dan tepat guna.
Blog, Updated at: 14.53

0 komentar :

Poskan Komentar

Popular Posts